Photo – Me and Friends

naeli and me (taken at Waroeng Penyet)

ayin with me (taken at Universitas Negeri Malang)

 

 

 

Iklan

quotes

Your parents are the best for you, no matter how is the way they teach you, how much you hate them, because they are chosen by God

Alitt, author of #skripshit

It’s hard to be a sun, but it’s not enough to be a moon. So be a star but the brightest one and if you have a problem don’t say “God I have a big problem”, but let’s say “Hy problem, I have a big God”

Dina Ika, 21, mahasiswi UI

repost from note facebook

by Wanda Putri Sari Thursday 27 August 2009

Bulan puasa emang bulan penuh berkah 🙂 🙂
gak pduli KAPAN dan DIMANAPUN. Apalagi mesjid. Kaya kisah saya satu ini.

Mas yang hari slasa sama rabu pake hem item lengen panjangg
yang pernah nyebrangin orang orang yang pulang tarawih dari mesjid Al Falah
yang slalu pake jam warna item
yang pas hari rabu waktu ceramah baca quran d belakang
yang bantuin parkir juga
yang waktu hari kamis pake baju kokoh wrna putih sama sarung kotak kotak warna biru
yang dateng solat isya nya selalu telat
yang pny jaket item yang tlsan d blakang nya ‘HEALTH IN MIND & SOUL’
yang pas hari jumat hbs witir bc quran d blkg

hfffft. Manis banget se kamu .anak mana ?namanya siapa ?kenalan dong .ya ampunn .
How can i get your number ?

saya jadi suka senyum senyum ini kalo inget kamu .di godain mama mulu lagi pas senyum senyum gitu .nyahaha

tapi , jangan jangan kamu ank man3 yang lagi ngasrama pas bulan puasaa .waa ,masa aku suka sama brondongg lagi .smga bukan yaa .pliis .bukan yaa >.

best of the best women in this world

Who is it? Who is best of the best woman in this earth? For me, it’s my Mom.

sebelum vonis kanker (ibuk 2 dari kiri)

setelah pengobatan

 

Some people maybe have the same though as me, that our mom is the best woman in our life. I rather regret it, because I just realized it not long ago, when my sister was 17 years old.

FYI, ibuk saya adalah wanita berumur 52 tahun yang menderita kanker payudara sejak 6 tahun yang lalu. Dan satu setengah tahun yang lalu, dokter memvonis bahwa kanker yang diderita beliau sudah memasuki stadium 4. Beliau adlah seorang yang enerjik, tapi sejak dokter memvonisnya demikian dan karena sel sel kanker yang terus berkembang dalam tubuhnya, beliau seperti kehilangan semua energinya. Berat badannya turun lebih dari 10 kg. Badan, kaki, dan tangan kirinya semakin kecil, pipinya tirus, tapi tangan kanannya semakin bengkak. Semua kegiatan yang beliau ikuti selama ini, seperti PKK, pengajian,  terpaksa harus dihentikan.  Satu tahun semenjak berobat jalan, kondisi beliau semkin membaik. Dengan kondisi yang seperti itu sebenarnya saya telah melarangnya untuk mengerjakan tugas rumah tangga, tetapi beliau tidak ingin dianggap seperti orang sakit yang hanya bisa makan bubur, berbaring di kasur dan minum obat saja.

13 Juli 2012.
Mungkin ini hari yang sangat spesial buat rani (adik ku). Yaya, that’s right. She’s seventeen now. Sebagai kakak yang (ehem) baik, pengen sih kasih kado buat dia. Kasian sebenernya sama si adek, dia ultahnya gak pernah dirayain sama bapak ibuk. Kalo kado sih sebenernya udah beli dari jauh2 hari, jadi hari H nya pengen beli kue aja. Gak tart gak apa lah, yang penting bisa dimakan orang serumah. Dan betapa kagetnya waktu sampek rumah ternyata ibuk udah masak besar. Seukuran orang rumah yang Cuma berempat ini banyak banget.

 

She’s done everything by herself. Bapak gak ada di rumah, adek sekolah dan aku kuliah. Dalam kondisinya yang seperti itu ibuk masih mikirin anak-anaknya. Katanya beliau gak bisa kasih apa2. Dan Cuma maskan2 itu yang bisa beliau kasih. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa that’s too much Mom, your love for us. I can’t say anything to you Mom. I love you.

 

There is no one in this universe that can replace  us in our Mom’s heart.

No matter how bad her condition, she’s always trying her best for us

Have you done your best for her??

confession

Sory ya tem, aku dulu mikir buruk tentang kamu.

Gara gara aku mbok tinggal dewean di rumah sakit itu dan aku nggeje di lobi rumah sakit selama 2 jam. Dua jam lho! Kalo orang gak sabaran pasti udah ngamuk ngamuk tuh. Jujur pas itu aku bete banget. Lah ya gimana gak bete, kamu maksa maksa minta di temeni ke rumah sakit trus pas di sana aku dianggurin, kamu dimana aku gak tau blas.

Hehe hari ini, setelah nganter temenku yang lain ngurus surat kesehatan, aku baru paham. Kenapa aku mbok tinggal di lobi, gak mbok suruh mbuntuti kamu. Ternyata capek banget ya ngurus surat kesehatan dan lama pula. Muter i isi rumah sakit. Gak Cuma di lante 2 tapi lante 3 juga. Mungkin dulu itu bener banget kalo aku mbok tinggal di lobi, biar gak capek.

Sory ya tem, sory for those bad thought^^

Malang, 20 Juli 2012

Note : “tem” here is not a name of my friend bt akronim of teman

1+1=….

Ini cerita pertama kali pas ppl di sekolah. Intinya waktu itu lagi nungguin guru pamong yang masih ada keperluan. Nunggulah aku sama temen-temen di lobi sekolah (keren ya istilahnya berasa kaya hotel gak sih ? hahaha). Nah disana kita disambut sama bapak guru yang ternyta setelah perkenalan beliau adalah guru fisika. Dan wejangan yang beliau sampaikan adalah

Terkadang ya mbak, teori di kampus itu gak sama kaya praktek di lapangan.

Aku manggut manggut. Iya emang bener bapak ini. Aku sih nangkepnya yang dimaksud teori di sini itu teori tentang pembelajaran. Trus si bapak melnjutkan,

Contohnya gini, 1+1 sama dengan berapa?

Ya secara kita anak matematika, ya kita pada ngejawab 2, kecuali si mithonk si, dia malah ngejawab 3 (gatau apa alasannya).

Secara matematika memang bener mbak kalo 1+1=2, tapi kalo di fisika bisa aja 1+1=0

Aku bingung. Mikir….

Misalkan ada gaya 1N ke kiri dan 1N ke kanan. Kalo di jumlah kan 0.

Oooooo iya ya. Gak mikir sampek sana. Maklum pak, ilmu fisika saya udah ngasep hehehehe

Tapi bisa aja 1+1 = tak tentu

Mikir lagi. Apaan lagi nih …

Coba aja taruh satu ekor tikus jantan sama satu ekor tikus betina dalam 1 kardus, amati beberapa minggu kemudian dan liat apa yang terjadi. Jadi kalo di biologi 1+1=tak tentu

yayaya make sense sih Pak.

Masih ada lagi mbak, ini yang umum, 1+1=11

(yeah you know lah kenapa alasannya)

Masiih ada lagi mbak, kalo ini 1+1=5. Hayo tebak gimana caranya?

*mikir* *muter otak*

Coba gini, satu jari telunjuk ditambah satu jari tengah, nah itu membentuk huruf apa?

Huruf V Pak.

Nah, huruf V itu romawi dari angka berapa? 5 kan? berarti boleh kan 1+1=5

 

kalo gak ketawa di kira gak sopan, tapi mau ketawa kok krik krik gitu ya hahaha. Kesimpulannya 1+1 itu punya banyak solusi, depends on what is the subject that represent number 1 and how we calculate it.

 

*tulisan ini hiburan semata, tidak baik dibaca anak dibawah umur 16 karna saya bisa dilaporin ke guru matematikanya*