Bekerja dan Bersyukur

Hai, I’m comeback. After a couple of years yah hihihi. Let me count, maybe its about 3 years from my latest post. Kamu ngapain aja wanda? Hmmm, mulai dari fokus sama ngurusin rumah (It’s not easy. Jadi kalo ada Ibu Rumah Tangga yang ngurusin rumah kerja sambil ngurus anak, jempol empat deh) lalu alhamdulillah dapet kerja dan sampai sekarang disibukkan sama dunia kerja. Heh kamu emang kerja apa sih? Sampe segitu sibuknya? Sampek gak sempet ngisi blog lagi? Jadi gini, kalo buat aku, nge blog itu urusan hati. Pas hatinya klik mau nulis, ide tiba-tiba bejibun, mau nulis ini itu buanyaaak, sampek bikin waiting list ide yang mau di post.

Oiya pertanyaan kerja apa belum dijawab ya. Kerjaanku gak jauh-jauh dari titel sewaktu kuliah. S.Pd. Yup, jadi guru. Guru apa? Matematika. Jenjang yang di ajar? SMA. Respon terbanyak ketika aku nyebutin kerjaan ini ke temen2 adalah “Jadi guru SMA pelajaran matematika? Aduh ampun bu guru. Ngebayangin matematika jaman SMA yang susah begitu ditambah ngadepin anak SMA jaman sekarang yang xxxxxx. Enak? Betah?”
Enak.

Karena apa? Ini sesuai sama passionku. Sejujurnya selepas kuliah dulu aku sempat ragu apakah mau nerusin ke bidang pendidikan atau pindah haluan. Sempat ngelamar kerja di beberapa perusahaan. Tekad waktu itu, aku pingin coba bidang yang non kependidikan dan sempet dapet panggilan di Astra Daihatsu. Tapi pas wawancara gak dateng. Lheh? Maklum anak labil, kayak sok iyes pas daftar tapi ternyata hatiku gak disana. Jadi daripada menjalani sesuatu yang gak sesuai kata hati mending diakhiri aja (ehem jangan baper, ini kerjaan ya bukan cinta). Yasudah, kayanya aku emang mending nglamar jadi guru aja. Kenapa matematika? Ini sama aja kaya pertanyaan yang dulu aku tanyakan ke temen-temen yang kuliah jurusan fisika. “Anak yang ngambil kuliah jurusan fisika itu pemikirannya gimana ya? Kok bisa-bisanya ambil fisika, kan susah.” Ternyata kata susah disini itu sebenernya perwakilan dari ekspresi ketidaksukaan kita sama bidang itu. Jadi kalo ada yang nanya “kok bisa sih wan ngajar matematika? matematika susah gitu” I bet she/he hates mathematics. Nah balik lagi, kenapa ambil matematika, karena di antara semua mapel IPA aku Cuma bisa matematika aja. Ingat, bisa lho ya, nggak jago. Masih inget banget waktu SMA, 70% biologi, 70% fisika dan 40% kimia belajarnya otodidak. Belajar sendiri yang terus diulang-ulang karena gak paham sama yang dijelasin gurunya. Dan hasilnya so-so (tapi masih bersyukur ada hasilnya). Beda sama matematika yang kalo dipelajari otodidak, target dan realisasi masi seimbang. Selanjutnya, kenapa pilih SMA? Sejak kulaih di semester 2, aku sudah kerja part time jadi guru les privat di sebuah LBB. Kebetulan sering dapet anak SMA dan ketika sudah gak di LBB freelance ngelesinku kebanyakan juga anak SMA. Jadi sedkiit banyak ngerti lah anak SMA itu gimana (yang ternyata itu hanya pengetahuan secuil). Dan aku emang prefer ke anak SMA daripada SD atau SMP, karena gak harus ngemong, gak sabar dan gak telaten cyiiin (yang ternyata ini juga hanyalah angan angan belaka). Sederet alesan-alesan itulah yang bikin aku bilang “NGAJAR ITU ENAK!
Betah.

Kata enak itu gak bisa jauh dari kata betah. Banyak yang nanya betah ga? Betah disini sebenernya identik dengan lingkungan kerja. Sekolah tempat aku ngajar adalah SMA BSS. Sekolah swasta yang cukup diperhitungkan bagi masyarakat Malang. Jarak rumah ke sekolah sekitar 1-2 km. Kadang dianter, kadang naik angkot, kadang bareng temen bahkan kadang jalan. Deket kok emang. Teman-teman guru yang mengajar di sana relatif muda-muda, masih sering hangout bareng. Kami dekat dengan anak-anak, bahkan kayak temen sendiri. Sekolah udah kaya second home. Dan karena alasan alasan itu lah aku BETAH. Terlepas dari semua tempat kerja itu ada enak gak enaknya. Kalo mau cari yang enak aja ya gak ada. Manusia hidup aja selalu dapet cobaan. Allah mengangkat derajat seseorang aja kalo lulus menghadapi ujianNya. Jadi kalo gak mau gak enak sama aja artinya stagnan, disitu-situ aja. Padahal kalo kita hari ini sama dengan kita yang kemarin artinya kita orang yang merugi (ini hadist apa ayat Al Quran ya? Maap masih tahap belajar).
Jadi bro, di fase bekerja ini, aku dulunya sering banget punya pemikiran “Ih enak ya si A kerjanya asyik (padahal cuman liat postingan di ig atau pathnya aja)”, “Ih enak ya si B, sambil kerja sambil bisa jalan-jalan di daerah tempat kerjanya (while me, udah di malang, gak pernah main kesana kemari pula)”, “Wih si C gajinya gede ya bisa sampek jalan-jalan ke LN” dan hal hal ke-duniawi-an lainnya dan ke-tidak-bersyukur-an lainnya. Tapi makin kesini pemikiran-pemikiran itu pudar. Karena sebenernya si ABC pun bilang “Kerjamu enak ya wan….”. Ke-tidak-bersyukur-an itu membuatku lupa bahwa tiap hari aku masih bisa ketemu keluarga. Di tiap long holiday aku gak perlu repot cari tiket buat pulang. Gak perlu ngeluarin duit banyak buat ongkos mudik. Dan yang pasti di sekolah itu juga bisa sebagai tempat mengupgrade ilmu agama karena pendidikan yang berbasis religi. Gak semua tempat kerja support yang beginian. Dan semenjak mulai bersyukur, aku jadi memahami banyak hal. Kata siapa jadi guru gak bisa sambil jalan-jalan? Buktinya semenjak aku di BSS malahan jadi bisa kemana-mana (Pasuruan, Banyuwangi, Surabaya, Madura, Bali, Semarang, Jogja). Kata siapa gak bisa ke LN (Malaysia). Dan semuanya dibiayai. Semua tempat itu awalnya Cuma ada di batin aja. gak taunya ternyata dikabulkan. Jadi kalo sekarang ada keinginan yang belum kesampaian, itu artinya Allah lagi bilang “bentar ya Nduk, tunggu moment yang pas” 

😊😊😊😊

Iklan

loving you in silence

Pernah jatuh cinta? Pasti semua orang bilang pernah. Apalagi yang notabene udah seumuranku gini *ehem udah 21 tahun nih*. Trus pertanyaan selanjutnya, pernah jatuh cinta diam-diam gak? Nah ini mungkin yang sebagian orang gak ngalamin. Orang macam introvert kaya akuuu ini pasti yang sering ato paling gak pernah ngalaminnya.

Terus sering kali juga muncul pertanyaan. Emangnya jatuh cinta diam-diam itu enak? Emangnya betah gitu memendam perasaan? Emangnya gak ngeganjel gitu di hati? Dan sejuta pertanyaan dengan kata depan “emangnya” yang lain. Bagiku, karna aku seorang cewek, semua pertanyaan-pertanyaan itu kemudian gugur oleh statement “aku kan cewek, masak iya aku yang duluan.” Sedangkan di lain pihak, aku juga tau pasti banyak yang bilang “harii gini gak masalah juga kali siapa yang mau ngedeketin duluan.” Tapi aku tetep balik ke prinsipku yang tadi sih. Dan hal-hal yang semacam ini balik ke individu masing-masing.

———————————–

Aku sebenernya udah pernah beberapa kali ngalamin ini, tapi yang ini entah kenapa beda. Kaya kata bang Radit di bukunya marmut merah jambu (tersentuh banget baca bab cinta diam-diam nya, berasa kesindir abis), “Orang yang jatuh cinta diam-diam akan bertingkah sebagai seorang penguntit” atau bahasa keren kita sekarang ini stalker. Ya. Emang bener. Pake banget. Dan aku sadar itu. Trus pada akhirnya yang ada Cuma berharap. Berharap paling gak takdir bisa mengenalkan kita *aminin dong*.

Aku gak-sengaja-ketemu dia jamannya daftar ulang yang kedua masuk kuliahan. Yeah waktu itu, aku terpaksa harus mengulang lagi daftar ulangku yang pertama karna akhirnya aku ketrima di jurusan yang pas itu aku elu-elu kan. Dan meeen, aku adalah salah satu dari 50an orang yang ketrima dengan pendaftar yang ribuan. Seneeeeng banjeeeeeet. Setelah sesi pemotretan KTM, keluarlah aku dari gedung sasana budaya. Dan untuk pertama kalinya aku ketemu dia. Ya, dia. Yang Cuma aku tau waktu itu dia anak FMIPA *samaan, Alhamdulilah* – Biologi. Kenapa bisa tau? Soalnya pas itu ada mbak-mbak yang nanyain maba trus digiring ke pos fakultas dan jurusan masing-masing. Kurang nikmat apa coba waktu itu, ketrima di jurusan yang dipengen plusss ketemu mas itu. Jujur waktu itu aku Cuma liat dari fisik + faktor x yang entah itu apa, aura nya mungkin :p.

Trus, lamaa banget gak pernah ketemu mas itu. Bahkan pas ospek pun gak pernah ketemu sama sekali. Dan aku juga gak tahu siapa nama mas itu. Mau nanya ke temen, gimana aku ngedeskripsiinnya kalo aku Cuma pernah ketemu sekali dan gak punya informasi tentang mas itu sedikitpun *payah*.

Sekitar semester dua, beberapa kali aku ngeliat mas ini barengan sama temen  SMA ku (cowok) yang satu jurusan sama dia. Trus mikir “Loh jadi mas ini temennya anak itu?” Aku mau nanya, tapi sungkan. Selalu, selalu dan selalu seperti itu. Dan akhirnya yang aku dapetin saat itu Cuma mas ini selalu pake tas ransel warna abu-abu dengan garis orange. Cuma itu. Aku juga gak punya sedikit keberanian buat nanya ke temenku siapa namanya. Hey, I fallen in love with you *jejeritan dalem hati*

Dari situ, setidaknya aku punya lebih banyak informasi. Dia jurusan biologi. Temennya temen SMA ku. Dan tasnya warna abu-abu dengan garis orange. Penting gak sih informasi macem kayak gini ini? Mengenali orang dari hanya warna tas yang dia pake. Iya mungkin ini sesuatu yang gak penting (banget), tapi bagiku ini penting banget. Dan aku inget itu sampe sekarang.

Habis itu, aku jarang ketemu masnya (lagi). Faktor aku tipe mahasiswa kupu-kupu (kuliah pulang kuliah pulang) dan gedung kita yang gak sedeket matematika-fisika. Bahkan di kantin pun jarang ketemu. *mas ini nongkrongnya dimanaaa sih*

Lalu entah, ini mungkin takdir Yang Di Atas. Sekitar satu bulan yang lalu, dan secara-gak-sengaja lagi aku ketemu mas ini. Aku ketemu masnya dipersimpangan jalan MIPA. Awalnya ragu. Apa iya ini mas itu? Aku udah lama banget ga pernah ketemu. Tasnya juga udah ganti. Tapi, wajahnya ituu, aku gak mungkin lupa. Tekadku saat itu, aku harus mastiin ini bener mas itu apa bukan. Dan Allah menjawabnya. Kita sama-sama menuju perpustakaan. Saat cek identitas di perpustakaan, tertulis Pendidikan Biologi-2009, dan namanya. NAMANYA. AKU TAU NAMANYA SEKARANG, NAMA LENGKAP PULA. Tau gimana ekspresiku waktu itu? Senyum-senyum gak jelas. Ini reflek. Niat buat ngerjain skripsi buyar seketika, gak konsen. Sepulang dari perpus aku langsung search namanya di google dan di fb. Tapi mungkin aku salah tulis ejaan namanya waktu itu, aku gak dapet satupun dari jejaring sosialnya.

Pasrah? Lumayan.

Ceritalah aku ke temen se-bimbingan skripsi. Dan dia bilang,

“jangan-jangan maksudmu ini mas H?”

“Lo, kok tau? Aku kan belum sebut namanya”

“iya, aku tau, mas itu ganteng, banyak yang ngefans.”

*krataaak-kraaataak* “kok kamu manggil mas sih? Kan dia seangkatan kita”

“kamu gak tau? Dia emang seumuran kita, tapi kelahiran 87 ato 88 gitu”

*jeglaaaaaaaaaar* *end of chat*

Temenku cukup tau banyak tentang mas itu. Dan aku, yang ngaku-ngaku ngefans, gak tau apapun tentang dia. Akhirnya aku ngumpulin yang namanya keberanian. Keberanian buat nanya ke temen SMA ku yang aku sering liat sama dia. Tapi gak nanya langsung. Lewat chat *aku masih gak berani nanya langsung*

Dan dia bilang kayak gini

Image

Aaa.. yang tadinya udah mau give up, tau kalo orangnya kaya gitu mendadak suka nya naik berlipat-lipat. Tiap liat screen shoot hasil chat sama temen ini sering ketawa-ketawa sendiri. Gila gak sih?

Habis dibilang gitu, aku gigih cari jejaring sosialnya lagi. Daaaaan dapet. Terus setelah bimbang cukup lama buat mutusin add, gak, add, gak, dan akhirnya memilih buat nge add *padahal nge add aja loh, itu gampang kan? Tapi rasanya kok berat banget*. Semenjak kejadian memberanikan nge add, tiap jam selaalu check fb, ngarep banget kalo masnya nge konfirm *gini banget yaaah*, and finally i got notif HEP ACCEPTED YOUR FRIEND REQUEST. Seneng? Baaaaangeeet :3. Trus mendadak aku jadi kepoers nya dia. Dan dari fbnya juga aku tau kalo dia punya twitter. Nah cari account twitternya ini agak susah *gak perlu aku critain ya gimana cara aku dapetnya, pokoknya aku akhirnya juga dapet accountnya*

Sableng? Iyaaa aku udah sableng. Tapi pada akhirnya aku ngerasa jadi punguk yang merindukan bulan. Terlalu ngarep. Terlalu ngayal.

————————————————————

Orang yang jatuh cinta diam – diam pada akhirnya selalu melamun dengan  tidak pasti, memandang waktu yang berjalan dengan sangat cepat dan  menyesali semua perbuatan yang tidak mereka lakukan dulu.  Orang yang jatuh cinta diam-diam harus bisa melanjutkan hidupnya dalam  keheningan. Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa  mendoakan.  Mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yang  ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali, hingga makin lama  makin besar, lalu semakin lama semakin jauh.  Orang yang jatuh cinta diam – diam pada akhirnya menerima.  Orang yang jatuh cinta diam – diam paham bahwa kenyataan terkadang  berbeda dengan apa yang kita inginkan.  Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak kita sesungguhnya  kita butuhkan. Dan sebenarnya, yang kita butuhkan hanyalah merelakan.  Orang yang jatuh cinta diam – diam hanya bisa, seperti yang mereka  selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.” —Marmut Merah Jambu – Raditya  Dika 

———————————————————————

Dear mas berinisial H,

Aku gak nyesel pernah suka kamu. Sampai saat ini pun enggak. Meskipun aku gak kenal kamu. Meskipun aku Cuma bisa liat kamu dari jauh. Meskipun kalo kita ketemu aku Cuma bisa menyapamu dalem hati. Sudah cukup bagiku pernah dipertemukan dengan kamu. Walaupun aku sempet berharap lebih. Hahaha, tapi aku sadar diri kok. Cinderella bertemu pangeran impian Cuma ada dalam dongeng, not for real. Dan kenyataan bahwa kamu sudah menyukai yang lain, yang pasti lebih baik berjuta-juta kali dari aku, semacam peringatan dari yang Di Atas kalau kita mungkin tak berjodoh.

Kalopun kamu pernah membaca blog ini, tolong jangan mempertanyakan hal ini sama aku secara langsung. Pura-puralah kamu gak pernah baca. Berpura-puralah kamu gak tau ini semua. Kalopun kita sempat menjadi kenal, anggaplah aku gak pernah menyukaimu dari awal. Anggaplah aku benar-benar orang yang pertama kali kamu kenal.

Sincerely,

DSC02963

wanda.

quotes

Your parents are the best for you, no matter how is the way they teach you, how much you hate them, because they are chosen by God

Alitt, author of #skripshit

It’s hard to be a sun, but it’s not enough to be a moon. So be a star but the brightest one and if you have a problem don’t say “God I have a big problem”, but let’s say “Hy problem, I have a big God”

Dina Ika, 21, mahasiswi UI

help us

Perlu diakui aku adalah salah satu dari sekian banyak introvert. Lebih tepatnya seorang introvert yang plagmatis. Orang-orang introvert biasanya cenderung pendiem, eitss tapi gak semuanya pendiem, ada juga yang rame, tapi kalo masalah pribadi pasti si introvert cenderung tertutup. Nah ini nih bahayanya jadi introvert. Menurut pengalaman pribadi nih si introvert sulit untuk berbagi cerita sama orang-orang disekitarnya, bahkan sama sahabat mereka sendiri. Bukan karena mereka gak percaya ato gimana, tapi mereka gak tau gimana caranya. Terkadang mereka juga berpikir masalah ini sepele, aku bisa ngatasin sendiri. Mencoba tegar walau sebenarnya sangat rapuh.

Tolong diselametin ya temen-temen kita yang lagi kaya gitu itu. Bukannya apa ya, cuma aku ga mau aja ada yang kaya “aku” 3 tahun yang lalu. Sedih ngeliatnya, gak tega juga. Kalo pas dapet masalah yang berat dan bikin sedih, si inrovert bisa aja seharian di kamar, gak ngapa-ngapain trus tiba nangis-nangis sendiri. HOROR gak sih? Dan efek sampingnya bisa kehilangan berat badan juga (ini kabar baik apa buruk ya? eh tapi jangan coba pake cara ini buat diet lo ya) .

Tolong ya, itu pengalamana mengerikan yang jangan sampek orang lain ngalamain hal yang sama. Bantu kita, jangan biarin kita sendiri ngadepin sesuatu yang bisa “ngebunuh” mental kita.

don’t comfort me with a lie

usually people will say they can’t even though they can just to comfort their friend who can’t

Are you agree with that statement? Actually some people dislike that kind of comforting and me too. Menghibur dengan berbohong kepada orang lain demi alasan apapun jatuhnya akan selalu  sakit daripada kejujuran yang pahit. Ya gak sih. Awalnya emang kita bakal ngerasa comfort, merasa punya “teman” tapi setelah kita tau semua itu cuma kebohongan demi ngadem-ngademin kita? setelah kita tau bahwa orang itu ternyata lebih bisa? Bisa ngebayangin sendiri kan…

Mungkin efek yang kaya gitu itu cuma ke orang-orang yang kaya aku gini ini. Mungkin orang lain juga bakal bilang, “Ya kan itu demi kamu juga”. Tapi itu dari sudut pandang kalian kan? If you want to comfort me, don’t give me a lie.