happy day

The best day in November was yesterday (26 november 2010). Cerita sebelumnya, pas hari slasa (23 november) aku sama mami mau di guyur air, tepung, dll sama anak sekelas, tapi untungnya kita bisa melarikan diri dari kampus (aku udah kena aqua 1 botol dan dilempar telur, untung telornya gak pecah). Tapi tanpa tas. Jadi aku sama mami pulang ke rumahku dengan hanya membawa diri dan hp, soalnya tas kita lagi disita sama anak2. Gapapalah sementara ini gak ada tas toh yang penting kita gak pulang dengan keadaan ‘aneh’. Kita juga mikirnya gak mungkin tasnya gak dibalikin sam anak-anak, walaupun sebenernya isi dari tas itu tugas buat besok, buku kuliah, dompet, mukena, dll. Sampek disini aku dan mami ngerasa menang. Hari rabunya tas tetep gak dibalikin, kamisnya juga dan anak-anak ngmbek sama aku+mami. Kata salah satu sumber “curang ya wanda sama mami, maunya ngerjain, tapi gamau dikerjain” (sorry ya rek, bukannya kita gamau dikerjain, tapi strategy kalian kurang jitu sih. hehehehe). Loh yang harusnya ngambek itu kan aku yaa?? Kok ini malah kebalik -.-.

Pas hari jumat aku nyampek di kelas, tasku sama tasnya mami di gantung di belakang pintu dan di kasih label “dijual cepat, murah Rp 50,00”. Whattt the …. mana pake dibaca ama dosen teobil lagi. Ckckck. Dari situ kita mulai baikan sama anak-anak (tapi kurang ajir banget masa mau nonton dengan membawa 2 tas -__- *rencananya hari itu aku, mami, mithonk, neli, parul sama dana mau nonton HP7*). Yaudalah gak papa, toh tebengan ku bilang mau jemput abis jum’atan, jadi aku pulang dulu. Udah diputuskan yang ngantri tiket adalah mami, mithong sama nely, sedangkan aku pulang dulu ke rumah, tentunya nebeng ayin sama lala (hidupku penuh dengan nebeng ya. hahahaha). Pulang kuliah, aku mami, mithong, lala, ayin menuju parkiran, tapi baru kluar dari gedung SPA, “Praaaaakkkk!!!!”. Aaaaaaaaaaaa ayin jahat, kepalaku ditimpuk telor. Trus aku noleh, mami juga sama, ketimpuk telor, dan agak jauhan dikit, ada mithong yang lebih parah, telor dan tepung. Ya, aku aku (20 nov), mami (23 nov), mithonk (26 nov) emang habis ultah. Dan sekarang yang kita bingungin adalah, gimana kita nontonnyaaaa????

Terpaksa kita bilang nely minta tolong dia buat ngantriin. Tapi nely bilang ga pernah ngantri bioskop (dia juga bilang ga pernah nonton bioskop se, tapi kita pada gak percaya). Setelah dibujuk dan dirayu (hahaha apa deh) akhirnya dia mau, parul yang nganter nely ke mandala, jadi parul sholat di jami, mami ikut aku pulang, mithonk pulang ke rumahnya ganti baju dan mandi. Kita janjian kalo bisa habis jum’atan udah di mandala semua. Waktu di rumahku nely sms mami, suruh kita cepet, dan kalo bisa bawain makanan soalnya dari pagi dia belom makan. Ya ampuuun maapp ya nel, keadaan yang memaksa kita kaya gini (mulai deh telenopela nya, tapi suer kita ngerasa bersalah banget sama nely). Jam 12an aku sama mami udah siap, tinggal nunggu mithonk sama tebenganku. Tiba2 ujan deressss banget. Hah?? Gimana nih, nely hapenya tiba2 gak aktif (aku sempet mikir macem2, ni anak jangan2 di culik lagi), mithonk gak nyampek2, tebenganku belum berangkat soalnya ujan. Haloooo kita bisa telat nih reeeeekkk. Jam setengah 1 tebenganku dateng dalam keadaan basah kuyuuub. “Heeee, kamu gak pake jas ujan??”|”males, nanggung” |”ya udalah mami brangkat sama dia dulu aja, ntar aku brangkat sama mithonk, kasian nely.” Gak brapa lama abis ngomong gitu, si mithonk dateng sambil nangis. Ini apa lagi kok pake nangis segala. “ceritanya ntar aja rek kasian nely, hapenya tiba2 gak aktif.” Berhubung mithonk udah dateng, jadinya kita tetep dengan formasi aku sama tebenganku, mithonk sama mami. Dan dengan keadaan masih ujan kita ngebuuuuuttt. Imbasnya celanaku basah ampek se dengkul, bajuku bagian belakang basaah (ni anak gak sadar ya kalo di belakang ada aku, jadi ada kubangan dia tancap aja). Di mandala kita gak ambil karcis parkir malah ngeloyor masuk aja, sama bapaknya yang di dalem suruh puter lagi akhirnya, udah gitu kita dapet parkir di lante 2 (busyyyeett cobaanya banyak banget yaaa…).

Di depan 21 akhirnya kita ketemu parul, tapi gak ada nely. Kata parul nely udah di dalem. Heuff, syukur deh tu anak gak ilang. Dengan keadaan basah gini kita masuk bioskop, mana udah telat lagi. Sialnya lagi, aku dikerjain sama anak2, dikasih pojok, dan disebelah tebenganku -_____-. Di dalem aku gak bisa konsen, bukan karna apa, tapi adeeeeeeem bababangeeeeeett. Pas lampu bioskop nyala, mulai deh anak2 jeprat jepret. Tapi tau ndiri kan, jeprat jepret di dalem bioskop meskipun udah nyala lampunya, hasilnya tetep burem. Yeeeeesssss.

Jam udah nunjukin 3 lebih seperempat. Aku ada les jam 4 ntar, dan sekarang mithonk ngajak ke WSS. Wah ngajak bangkrut ni anak, akhir bulan gini, baru nonton, ngajak WSS pula. Karena ngejar waktu, akhirnya kita iya-kan ajakan mithonk ke WSS kawi. Nyampek sana udah setengah 4. Aku ketar-ketir, nely keliatan happy banget. Perlu diingat karena ini tanggal tua aku akhirnya pesen chicken double (double termurah) dimakan berdua sama nely. Uuuhhhh sumpah aku di WSS Cuma bisa liat jam, walopun aku udah bilang sama muridku kalo bakal telat, tapi kan gak enak juga. Belom lagi abis dari WSS aku dan tebenganku kudu balik ke rumah dulu ambil jaket sama helm yang dia titipin, trus baru aku di anter ngelesi. Dan aku ngelesinya di daerah mergosono. Hiksss. Jam 5 kurang semperempat aku akhirnya nyampek di temapt les.

Tired but I’m happy friends… Big thanks ya buat

Lely Miftachul Khasanah, Supriatin, Naely Muslimatul Khanifa, Eka Setya Perdana Putra, Fachrul Febriansyah

 

*oh iya, pas udah pulang aku d isms nely gini “teman2…makasih banget ya buat hari ini..hari init uh hari besarku n takkan aku lupain deh.(insyaallah ya),hehehe. Mulai dari dapet tmn baru,nontn di bioskop ptma kali(bareng2 lagi)+antrinya,ktmu tmn lama n makn brg tmn2 di WSS.ya ampun aku ga penah ngebayangn. Thank for all ya tmn2. Q seneng banget”. Hahaha lucu. Waktu hpnya mati yg ternyata ngedrop (hpnya nexian qwerty) dia liat hape parul jg qwerty dikira juga sejenis nexian (padahal BB), trus dia nanya “hapemu dual card ga?”. Aku sama anak2 ngakak parah waktu dicritain.

 

my favorite note

Sebelum bikin blog ini sebelumnya aku lebih sering share di salah satu situs jejaring soaial yang sekarang lagi di gandrungi orang muda maupun tua (yang tua sih bukan karena ngikuti tren, tapi buat ngawasi anak”nya). Nah, dari 48 note yang pernah aku bikin, aku paling suka note yang judulnya “Maafkan aku,ibu”. Bukan karena note nya aku yang bikin, tapi kejadian yang aku alami yang ngebuat aku akhirnya nulis note itu, juga karena respon dari orang-orang yang baca note ku, yang bikin aku bisa lebih bersyukur dengan apa yang aku punya sekarang. Ini aku copy-in note plus comment nya. Sapa tahu aja ada diantara kalian yang punya nasib yang sama kayak aku. Dan semoga abis baca ini kalian lebih bersemangat menatap hari esok J. Cekidot!!

 

 

Thursday, 10 December 2009 at 14:12

Lagi seneng2 nya nulis note. Sebenernya banyak kejadian konyol kayak “Ngantri BLT” yang pengen tak tulis, tapi di pending dulu. keinget sama obrolan ibu” tadi di angkot yang ngomogin anaknya masing2. Lupa gimana awalnya tiba2,

ibu1    : berarti adek kelasnya atiya ya? tau kan? itu anak saya

Aku    : oh iya saya tau

Ibu1   : sekarang anak saya itu di stan

sesaat perasaan kecewa beratku tentang stan it muncul . uugh ! Trus tnyata ibu di depanku nyaut

ibu2   : kalo anak saya kuliah di itb. tapi udah lulus. sekarang di rekrut telkomsel, blablabla

dan gak tau dengan bangga atau enggak ibuku bilang

ibuk   : anak saya ini kuliah di um. cari yang deket .

ibu2   : jurusan apa mbak ?

Aku    : pendidikan matematika

ibu2   : mau jadi guru yaa .

Ibu1   : sebenernya anak saya itu dulu juga ketrima di um pendidikan bahasa inggris lewat 2 jalur. tapi ya karna ketrima stan, ambil yang murah

ibu2   : anak saya juga ada yang kuliah di kedokteran gigi, blablabla, skolah bagus itu smp 1 sama sma 3, blablabla

ibu1    : anak saya juga kuliah kedokteran dulu smanya sma 3, dari smp 1, blablabla

 

dan saat 2 ibu2 ini dengan bangga memamerkan anaknya masing2, ibuku cuma senyum2. aku gak ngerti apa artinya itu. mungkin karena gak ada yang bisa di banggakan dari aku. prodi pendidikan matematika mungkin gak ada apa2 nya kalo di bandingin sama stan, kedokteran, ato teknik elektro itb. saya sadari itu.

 

Rasanya sama aja aku mempermalukan ibuku sendiri waktu itu. maav ya buk. tapi ini emang pilihanku setelah AMBISI ku itu gagal. buat masuk sini aja aku gagal 2x. dan untuk yang ke 3 akhirnya keberuntungan itu ada padaku,  menjadi 51 orang dari lebih dari 1200 orang.

 

ibu, mungkin aku sampai saat ni belum bisa bener2 membuat mu bangga denganku. tapi suatu saat nanti insyallah aku tunjukan meskipun aku tak di dekatmu tapi aku bisa kau banggakan.

Dan ini beberapa comment dari temenku yang akhirnya ngebuat semangat yang sempet padam itu berkobar lagi

 

Ziya   : “Kau tahu apa yang kau pilih? Kau tahu apa konsekuensi dari pilihanmu? >>>99.99% kau akan menjadi guru.. profesi yang hamper seluruh manusia negeri ini merendahkan dan meremehkannya.. tapi apa kau tahu berapa harga dari profesi ini?? –tak ternilai- Mungkin di dunia kita tak bisa membuat ibunda kita bangga… tapi percayalah di akhirat kelak,, beliau akan bangga memiliki anak seperti kita yang telah rela menghabiskan hidup untuk mengamalkan ilmu yang bermanfaat kepada semua orang… beliau akan menangis bangga dan haru. Tetap semangat, kamu tak sendiri.”

Bonny : “ Gag usah sedih, aku masuk sini juga males2an bahkan gak mau, gak usah dengeri orang lain yang ngebanggain anaknya liat dari kepinteran dan kekuasaan, gak dari hati dan spiritual.. guru gak selamanya biasa, gak aka nada sekolah favorit tanpa adanya guru!!”

Anomaly: “Kalian masih bisa kuliah aku cuma lulusan SMK. Syukurilah itu karna kalian punya uang untuk bayar kuliah di saat orang lain sehari makan sekali belum tentu bisa.”

Vivin  : “Masih mending kamu di um… lha aku di kanjuruhan, yang gak terkenal sama skali. Tapi kita musti bersyukur. Mungkin ini emang yang terbaik buat kita. Tuhan member apa yang kita perlukan, bukan apa yang kita inginkan karena Dia tahu yang terbaik buat kita. Yakin aja kalo ortu bangga ama kita.”

Yayan : “wah pakak tuh ibu2, mau ke stan kek, mau ke itb kek, gak peduli wes nda. Emang se itu skolah bagus2, tapi kalo sombong sama aja boong. Maksudnya gini kalo anak2nya sekolah di situ trus bikin ibu2 tadi bersyukur ya gak masalah, tapi kalo jadi sombong, waa jadi musibah. Lagian masih mahasiswa aja belum jadi ‘orang’, tenang aja wan, bis gni kan guru pada sertifikasi, nah jadi aja guru yang bagus yang bener2 guru special, trus bikin prestasi ampe jadi guru teladan (wkwk, agak ngayal, tapi gapapa biar semanagt punya cita2)”

Rijal   : “Di saat terdapat 2 pintu, satu tertutup dan satu terbuka.. jangan terlalu lama menatap pintu yang tertutup sampai-sampai gak sadar pintu yang satunya lagi ikutan tertutup.. yang utama bukan dimana kita kuliah tapi bagemana kita ngejalanin kuliah kita dimanapun itu. Aku bener2 ngerasain kalo almamater bagus gak menjamin orang jadi bagus tanpa ada nya kemauan dari orang itu sendiri.”

 

Thanks ya temen2. Saya gak akan pernah nyesel lagi sama apa yang udah saya pilih 😀 😀

 

HEDON :P

Hello world…

Hari ini (18 November 2010)bener-bener hedon banget deh. Aku sama temen-temen sebenernya ngerencanain mau ke trenggalek, ke rumah si nelly, eh tapi ternyata banyak yang gak bisa. Jadi rencana yang semula ke trenggalek ganti jadi ke blitar (lagi). Personil mbolangnya tetep kaya balitaring sesi 1 kemaren, Cuma ketambahan 2 orang, eni sama mitonk. Harusnya ada pana juga, ah tapi sayangnya pana sakit. As usual, aku mami sama mitonk yang notabene anak malang berangkat dari stasiun kota baru. Janjian jam 7 dan akulah yang selalu dating duluan (yaiyalah secara rumah mami di singosari dan rumah mitonk di wagir). Aku nunggu mereka di depan gerbang stasiun sambil merhatiin lalu lalang di sekitaran stasiun. Mami udah ngirim short message kalo dia ada di rampal, berrti udah deket. Eh gak brapa lama kemudian ada 2 orang di sepeda nyapa “wandaaaaaaa”. Loh itu kan mami, kayaknya sama mitonk, tapi kok jilbapan?? Abis markir sepedanya di penitipan sepeda, mereka nyamperin aku. Dalam hati “ni bocah berdua janjian apa ya? Masa sama-sama pake baju pink”

Mami           : “wandaaaa, mami kembaran sama mithonk ni bajunya”

Aku             : “haha iyaaa, ini lagi mau ke blitar aja kok jilbapan?”

Mithonk       : “iya..pengen..heheh”

Trus kita bertiga beli tiket,  waktu mau masuk peron aku ngingetin “inget, dengerin apa kata mbak nya ntar pas meriksa karcis, kita berangkat di jalur brapa”. Akhirnya kali ini kita gak perlu Tanya ke satpam, kita ada di jalur brapa. Kali ini juga, aku gak mau ketipu sama omongan petugas yang bilang “di depan aja mbak, sepi”, karena itu adalah dusta. Kita akhirnya bisa naik juga di gerbong tengah, tapi GAK ADA TEMPAT DUDUK YANG KOSONG. It means, kita harus berdiri. Aaaa masak selama 2 jam kita harus berdiri??? Belum ngapa-ngapain bisa gempor nih kaki. Parahnya lagi pas berdiri itu harus diserombol sama orang2 jualan di kreta. Trus mithonk sibuk cari2 info sama penumpang, mana yang bakal turun di stasiun terdekat. Tapi ya gitu, ‘srendelan’ asongan kreta ini lo, mana pake ngomongnya gak Cuma bilang ‘permisi’ aja, tapi pake embel2 ‘wahh rombongan haji, permisi ya mbak2 kaji’. dalem hati sih amin dipanggil mbak haji, tapi plis deh mas/pak emang jamaah haji mau haji dimana pake naek kreta segala. Trus mami malah nambahi “ini masih mending, tadi ada asongan yang manggil kita inayah, saropah” -____-.

 

Capek?? Jangan ditanya, ya iyalah… energy bener2 udah kekuras buat berdiri. Dan akhirnya 2 stasiun kemudian, kita dapet tempat duduk, tapi cuma cukup buat aku sama mami (kalo mithonk yang duduk, Cuma pas 1 orang aja, hehehe pisss thonk). Baru di stasiun berikutnya mithonk dapet tempat duduk, itupun pisah, dan mami decided buat nemenin mithonk. Gapapa deh, selama masih di gerbong yang sama aja. Pas waktu berdiri, sempet horror, aku sama mithonk ngerasa kalo gerbong kereta nya miring ke kanan. Trus dengan kurang kerjaannya aku ngitungin jumlah penumpang. Ternyata satu gerbong isinya sekitar 100 lebih orang termasuk asongan plus penumpang yang berdiri. Ya ini nih yang kadang bikin kecelakaan, over quota. Transportasi yang merakyat selalu gitu.

 

Back to our trip, akhirnya kita sampek di blitar jam 10 lebih 10. Tentunya udah dijemput sama temen2 yang baiiiiik hati rela mengeluarkan banyak bensin demi pelancong2 seperti kita ini (hahahaha, lebay dah). Pokoknya big thanks buat ayin, lala, eni :* :* :*. Pertama kita diajakin makan es oyen yang ada di deket aloon-aloon. Mantep emang es oyen. Pada tau es oyen gak?? Es oyen itu mirip es teller, isinya ya nangka, alpukat, degan, dll airnya air santan. Segerrr deh pokoknya. Puas makan es oyen, kita cabut ke penataran. Woooo sumpah blitar is panas banget. Jalan ke candi penataran kalo dari makam bung karno itu luruuuus gak pake belok-belok. Beloknya ya pas masuk komplek penataran aja. Murah loo masuk ke penataran bayarnya tiap orang 1000 doang (belum termasuk parkir+iuran sukarela buat perawatan candi).

Kompleks candi penataran cukup luas. Ada 2 candi yang lumayan gede di sana. Kalo patung kira2 nggg (haha… sorry men kagak sempet ngitung). “Penataran ini dulu masih wilayah dari kerajaan Singosari” terang mami dengan super pede sambil baca asal usul candi (pede soalnya dia hometownnya di Singosari). Ngapain kita di candi?? Yuup… Cuma keliling2 ama foto2 doang. Hehehe… nih hasil some pic nya Setelah capek puter2 kita capcus cari makan eh solat dulu ding ke mesjid (dan hamper aja aku nunjuk KUA sebagai tempat solat, kirain mesjid). Kita makan di Sania, semacam lesehan gitu. Nah berhubung lesehan, aku pengen makan lalapan aja deh, ternyata menunya sama kaya mithong, yang lain mah pesennya nasi goreng sama mie. Waktu baca daftar harga sempet mikir “kok mahal ya lalapan lele gak pake nasi harganya 7500, ah mungkin ada something different nya dari lalapan yang lain.

Lamaaaa banget mabaknya gak nganter2 maemannya, padahal udah laper dari tadi. Pas makanannya dateng sumpah aku shock. Whaaaaatttt?????? Ternyata 1 porsi lalapan lelenya ada 2. Gileee banyak banget. Semua ketawa ngakak (apalagi aku ama mithonk yang notabene mesen lalapan, dan mau gak mau kita kudu ngabisin itu semua, saying kan klo gak di hbisin mubadzir). Mana piring makannya buat aku sama mithonk paling banyak sendiri. Silahkan dibayangkan.

 

Udah jam 2, waktu kita kurang 2 jam lagi. Trus akhirnya kita mampir ke pasar dulu buat beli nanas (pesenan ibuk neeeh..). abis tawar menawar (yang jelas bukan aku ya yang nawar, karena aku gak pinter nawar barang), kita beli oleh2 (bawaan wajib nih. hehehe) trus masih ada waktu, sejam setengahan lah, kita solat trus maen ke Kebun Rojo. Kebun Rojo itu kaya taman kota gitulah, ada tugunya, ada tempat2 duduknya, ada tempat mainan, ada hewan2nya juga meskipun Cuma beberapa gelintir. Belum puas sebenernya, tapi apa daya udah mau jam 4. Time go so fast when we are happy. Bener banget emang. Aku sama mithong beli tiket buat balik malang, tapi mami beli sampek singosari. Lagi dan lagi. Kenapa kretanya penuh banget?? Kita gak dapet tempat duduk. Huhuhu… ada ibu2 nawari kursi, sebenernya jatah kursinya Cuma buat 3 orang, dipaksa supaya cukup buat 4 orang. Bisa dibayangkan, yang aku rasain sih sakit, soalnya aku duduk Cuma separoh jongkok.

 

Matahari mulai pulang ke peraduannya, langit berangsur-angsur jadi gelap pekat tak terlihat apa2. Yang tersisa dari kita adalah tetesan keringat, guratan kelelahan, tapi bahagia. Hawa di kereta panas karena penuh sesaknya penumpang. sampai di Kepanjen, ada nenek2 sama kakek2 yang gak dapet tempat duduk. Pikiranku melayang ke pelajaran PPKN sewaktu di sekolah dasar. Pastinya kita masih ingat dengan pertanyaan? “Apa yang kamu lakukan jika ada seorang nenek yang tidak mendapat tempat duduk di kereta sedangkan kamu telah mendapat tempat duduk?” siapapun pasti jawab “memberikan kursi kita kepada nenek tersebut”. Dan aku sekarang menhadapi kondisi itu. Dan tahukah kamu kalau praktek tak semudah teori. Aku berunding dengan kedua temanku yang lain. Tampaknya mereka sangat lelah sekali. Akhirnya kuberikan tempat dudukku pada nenek tua itu, dan aku memilih berdiri. Setidaknya hari ini aku bisa mempraktekkan apa yang pernah kupelajari waktu SD. Toh dengan berdiri semilir angin malam dapat mengalahkan panas yang aku rasain. Indah sekali malam itu. Meskipun ini yang kedua kali nya aku ke blitar tapi bukan berarti pengalaman yang aku dapet sama kaya pertama kali aku ke sana. Lebih banyak malah.

Big thanks ya, Supriatin, Lely Miftachul Khasanah, Ayin Ria Yufita, Lavanda Dita Kusuma, Nur Ainiyah