Selamat Jalan Mamaaa

Namanya CHUSNUL CHOTIMAH, dia adalah mama terhebat dan terkuat yang pernah ku kenal. Kata pak mudin kemarin beliau meninggal dalam keadaan khusnul khotimah. Wajahnya tetep cantik walaupun beliau sudah tak bernafas. Kulitnya bersih dan halus. Luka yang dideritanya di sekitar payudara hingga ketiak dan leher, yang selama ini mengeluarkan bau yang tak sedap karena mengeluarkan nanah, waktu meninggal kemaren tak berbau sama sekali. Subhanallah. Keinginan beliau terkabul, meninggal dunia dalam keadaan tertidur. Dalam posisi bersendekap (seperti orang sholat). Beliau benar-benar meninggalkan dunia ini dengan tenang, karena telah melihat putri nya ini diwisuda pada hari sebelumnya.

Mama (12 Mei 2012)

Mamaaa, aku kangeen.. kangen nyuapin, kangeen gantiin pampers, kangeen becaan bareng, kangeen di critain silsilah keluarga mbah kung, kangen dipanggil-panggil kalo malem.. 22 tahun aku gak pernah jauh sama mama. Jadi inget waktu aku ke jakarta dulu, kereta baru nyampek blitar, mama udah telpon, kangen katanya.. selama 22 tahun juga baru 3 bulan terakhir kemaren aku bener-bener deket sama mama. Hampir setiap hari nemenin mama, di rumah sakit maupun di rumah. Mama gak mau jauh dari aku, makan maunya sama aku, ditemenin maunya juga sama aku. Baktiku sebagai anak Cuma bisa sampai disitu aja ma selama mama masih hidup.

Mama (15 September 2012)

Mamaa, maaf gak bisa menuntunmu melaflkan kalimat syahadat di detik-detik sisa umurmu.. maaf tidak berada di sisimu waktu itu.. maafkan aku juga yang sampai saat ini masih belum bisa berhenti menangis jika mengingatmu.

Ya Allah, ampunilah dosa mama
Berikanlah dia tempat yang terbaik di sisiMu,
Masukkanlah dia ke surgamu
Semoga sakit yang beliau alami telah menjadi penghapus semua dosa-dosanya..

Mama (15 Agustus 2013)

Sampai sekarang aku selalu berusaha untuk ikhlas. Jika menangis, aku teringat akan penderitaan beliau sewaktu sakit (kanker payudaraa yang telah menyebar ke kulit dan menyebabkan patah tulang kaki, sehingga beliau tidak pernah bangun dari tempat tidur). Kemudian aku sadar, ini memang jalan yang terbaik untuk mama.

rambut mama habis karena efek kemoterapi. beliau tetep cantik :)

rambut mama habis karena efek kemoterapi. beliau tetep cantik 🙂

Selamat jalan mama, semoga aku bisa melaksanakan apa yang menjadi keinginanmu, Love you Mom,
Your daughter, Wanda

1 hari sebelum mama meninggal (8 September 2013)

Pesan Kesan dari X3

Seperti biasa di penghujung masa PPL, anak-anak diminta menulis pesan dan kesannya terhadap guru yang telah mengajar mereka. dan inilah yang mereka tulis buat aku.

Image,

makasih banyak ya Anida, yang di fb? mirip dari manaaaa? gak sama skali hehe

Image

makasih banyak, Ardyas.. semoga kamu juga sukses!!

Image

Sama-sama Bhisma. Nakalnya dikurangi ya, biar gak bikin repot guru yang lain 😀

Image

Insya Allah Ibu gak akan lupa sama kalian semua kok. Makasih buat doa doanya ya..

Image

Dhaniii… jangan diulangi lagi gak ndengerin guru pas lagi pelajaran, siapapun gurunya. Ibu tau kamu sebenernya bisa, cuma yaa itu tadi.

Image

Sering tanya itu malah bagus, gak perlu minta maaf, kan emang tugas ibu itu.. Kalo gak ngerti, sering nanya ke bapaknya aja, pasti nanti bisa ngerti.

Image

Amiiin, kalo ada kesempatan di lain waktu semoga bisa ngajar kalian lagi.

Image

Ibu selalu mendoakan yang terbaik buat kalian, semoga ke depannya kalian juga sukses, makasih Dyah :*

Image

Amiin, maksih Fajar. Maaf ya kalo suara Ibu masih belom bisa menang dari ramainya kelas.

Image

Amiiin, di lain kesempatan ya. Eh emotnyaaa hahaha

Image

Makasih Hana, semangat dan sukses juga ya buat kamu..

Image

Insya Allah Ibu gak akan lupa, Hargi.. makasih banyak udah bantu Ibu selama ini…

Image

Amiiin, makasih banyak buat doanya ya Ivon :*

Image

Iya Karin, jangan diulang sama guru yang lain yaa..

Image

Lho, ibu gak pernah keliatan marah ya? padahal kayanya sering pasang wajah jutek gitu hehehe

Image

Makasih banyak ya Nabilaa :*

Image

Iya puput, makasih juga atas kerjasamanya selama Ibu ngajar. :*

Image

Ibu terlalu sabar ya? Mau belajar nih jadi galak habis ini :p

Image

Ibu gak tega rizka sebenernya, sayangnya PPL itu ada jangka waktunya.. Makasih juga buat kerjasamanya selama Ibu ngajar di X3

Image

Iya sama-sama ya robbih, semoga kamu juga sukses

Image

Ibu udah sering main kan akhir-akhir ini ? :*

Image

Makasih ya.. Oke nanti ibu bakal latihan buat ngencengin suara… :))

Image

Sayangnya sekarang X# udah dipisah ya, jadi jarang ketemu sama anak-anak X3 lagi kalo ibu main ke SMA

Image

Makasih.. sukses juga buat kamu …

Image

Iya, kalian walaupun mokongin tapi tetep nyenengin :))

Image

aaa, itu huruf hangeul bukan, ajari Ibu dong *ga nyambung*

Image

Iya… makasih yaaa :))

Image

Love you too.. kalimat pertamanya berasa kaya di film avatar ya,, hehe

Image

Ibu juga seneng banget vian kalo bisa ngajari murid mulai dari ga bisa sampek akhirnya bisa. Sama-sama yaa :))

loving you in silence

Pernah jatuh cinta? Pasti semua orang bilang pernah. Apalagi yang notabene udah seumuranku gini *ehem udah 21 tahun nih*. Trus pertanyaan selanjutnya, pernah jatuh cinta diam-diam gak? Nah ini mungkin yang sebagian orang gak ngalamin. Orang macam introvert kaya akuuu ini pasti yang sering ato paling gak pernah ngalaminnya.

Terus sering kali juga muncul pertanyaan. Emangnya jatuh cinta diam-diam itu enak? Emangnya betah gitu memendam perasaan? Emangnya gak ngeganjel gitu di hati? Dan sejuta pertanyaan dengan kata depan “emangnya” yang lain. Bagiku, karna aku seorang cewek, semua pertanyaan-pertanyaan itu kemudian gugur oleh statement “aku kan cewek, masak iya aku yang duluan.” Sedangkan di lain pihak, aku juga tau pasti banyak yang bilang “harii gini gak masalah juga kali siapa yang mau ngedeketin duluan.” Tapi aku tetep balik ke prinsipku yang tadi sih. Dan hal-hal yang semacam ini balik ke individu masing-masing.

———————————–

Aku sebenernya udah pernah beberapa kali ngalamin ini, tapi yang ini entah kenapa beda. Kaya kata bang Radit di bukunya marmut merah jambu (tersentuh banget baca bab cinta diam-diam nya, berasa kesindir abis), “Orang yang jatuh cinta diam-diam akan bertingkah sebagai seorang penguntit” atau bahasa keren kita sekarang ini stalker. Ya. Emang bener. Pake banget. Dan aku sadar itu. Trus pada akhirnya yang ada Cuma berharap. Berharap paling gak takdir bisa mengenalkan kita *aminin dong*.

Aku gak-sengaja-ketemu dia jamannya daftar ulang yang kedua masuk kuliahan. Yeah waktu itu, aku terpaksa harus mengulang lagi daftar ulangku yang pertama karna akhirnya aku ketrima di jurusan yang pas itu aku elu-elu kan. Dan meeen, aku adalah salah satu dari 50an orang yang ketrima dengan pendaftar yang ribuan. Seneeeeng banjeeeeeet. Setelah sesi pemotretan KTM, keluarlah aku dari gedung sasana budaya. Dan untuk pertama kalinya aku ketemu dia. Ya, dia. Yang Cuma aku tau waktu itu dia anak FMIPA *samaan, Alhamdulilah* – Biologi. Kenapa bisa tau? Soalnya pas itu ada mbak-mbak yang nanyain maba trus digiring ke pos fakultas dan jurusan masing-masing. Kurang nikmat apa coba waktu itu, ketrima di jurusan yang dipengen plusss ketemu mas itu. Jujur waktu itu aku Cuma liat dari fisik + faktor x yang entah itu apa, aura nya mungkin :p.

Trus, lamaa banget gak pernah ketemu mas itu. Bahkan pas ospek pun gak pernah ketemu sama sekali. Dan aku juga gak tahu siapa nama mas itu. Mau nanya ke temen, gimana aku ngedeskripsiinnya kalo aku Cuma pernah ketemu sekali dan gak punya informasi tentang mas itu sedikitpun *payah*.

Sekitar semester dua, beberapa kali aku ngeliat mas ini barengan sama temen  SMA ku (cowok) yang satu jurusan sama dia. Trus mikir “Loh jadi mas ini temennya anak itu?” Aku mau nanya, tapi sungkan. Selalu, selalu dan selalu seperti itu. Dan akhirnya yang aku dapetin saat itu Cuma mas ini selalu pake tas ransel warna abu-abu dengan garis orange. Cuma itu. Aku juga gak punya sedikit keberanian buat nanya ke temenku siapa namanya. Hey, I fallen in love with you *jejeritan dalem hati*

Dari situ, setidaknya aku punya lebih banyak informasi. Dia jurusan biologi. Temennya temen SMA ku. Dan tasnya warna abu-abu dengan garis orange. Penting gak sih informasi macem kayak gini ini? Mengenali orang dari hanya warna tas yang dia pake. Iya mungkin ini sesuatu yang gak penting (banget), tapi bagiku ini penting banget. Dan aku inget itu sampe sekarang.

Habis itu, aku jarang ketemu masnya (lagi). Faktor aku tipe mahasiswa kupu-kupu (kuliah pulang kuliah pulang) dan gedung kita yang gak sedeket matematika-fisika. Bahkan di kantin pun jarang ketemu. *mas ini nongkrongnya dimanaaa sih*

Lalu entah, ini mungkin takdir Yang Di Atas. Sekitar satu bulan yang lalu, dan secara-gak-sengaja lagi aku ketemu mas ini. Aku ketemu masnya dipersimpangan jalan MIPA. Awalnya ragu. Apa iya ini mas itu? Aku udah lama banget ga pernah ketemu. Tasnya juga udah ganti. Tapi, wajahnya ituu, aku gak mungkin lupa. Tekadku saat itu, aku harus mastiin ini bener mas itu apa bukan. Dan Allah menjawabnya. Kita sama-sama menuju perpustakaan. Saat cek identitas di perpustakaan, tertulis Pendidikan Biologi-2009, dan namanya. NAMANYA. AKU TAU NAMANYA SEKARANG, NAMA LENGKAP PULA. Tau gimana ekspresiku waktu itu? Senyum-senyum gak jelas. Ini reflek. Niat buat ngerjain skripsi buyar seketika, gak konsen. Sepulang dari perpus aku langsung search namanya di google dan di fb. Tapi mungkin aku salah tulis ejaan namanya waktu itu, aku gak dapet satupun dari jejaring sosialnya.

Pasrah? Lumayan.

Ceritalah aku ke temen se-bimbingan skripsi. Dan dia bilang,

“jangan-jangan maksudmu ini mas H?”

“Lo, kok tau? Aku kan belum sebut namanya”

“iya, aku tau, mas itu ganteng, banyak yang ngefans.”

*krataaak-kraaataak* “kok kamu manggil mas sih? Kan dia seangkatan kita”

“kamu gak tau? Dia emang seumuran kita, tapi kelahiran 87 ato 88 gitu”

*jeglaaaaaaaaaar* *end of chat*

Temenku cukup tau banyak tentang mas itu. Dan aku, yang ngaku-ngaku ngefans, gak tau apapun tentang dia. Akhirnya aku ngumpulin yang namanya keberanian. Keberanian buat nanya ke temen SMA ku yang aku sering liat sama dia. Tapi gak nanya langsung. Lewat chat *aku masih gak berani nanya langsung*

Dan dia bilang kayak gini

Image

Aaa.. yang tadinya udah mau give up, tau kalo orangnya kaya gitu mendadak suka nya naik berlipat-lipat. Tiap liat screen shoot hasil chat sama temen ini sering ketawa-ketawa sendiri. Gila gak sih?

Habis dibilang gitu, aku gigih cari jejaring sosialnya lagi. Daaaaan dapet. Terus setelah bimbang cukup lama buat mutusin add, gak, add, gak, dan akhirnya memilih buat nge add *padahal nge add aja loh, itu gampang kan? Tapi rasanya kok berat banget*. Semenjak kejadian memberanikan nge add, tiap jam selaalu check fb, ngarep banget kalo masnya nge konfirm *gini banget yaaah*, and finally i got notif HEP ACCEPTED YOUR FRIEND REQUEST. Seneng? Baaaaangeeet :3. Trus mendadak aku jadi kepoers nya dia. Dan dari fbnya juga aku tau kalo dia punya twitter. Nah cari account twitternya ini agak susah *gak perlu aku critain ya gimana cara aku dapetnya, pokoknya aku akhirnya juga dapet accountnya*

Sableng? Iyaaa aku udah sableng. Tapi pada akhirnya aku ngerasa jadi punguk yang merindukan bulan. Terlalu ngarep. Terlalu ngayal.

————————————————————

Orang yang jatuh cinta diam – diam pada akhirnya selalu melamun dengan  tidak pasti, memandang waktu yang berjalan dengan sangat cepat dan  menyesali semua perbuatan yang tidak mereka lakukan dulu.  Orang yang jatuh cinta diam-diam harus bisa melanjutkan hidupnya dalam  keheningan. Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa  mendoakan.  Mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yang  ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali, hingga makin lama  makin besar, lalu semakin lama semakin jauh.  Orang yang jatuh cinta diam – diam pada akhirnya menerima.  Orang yang jatuh cinta diam – diam paham bahwa kenyataan terkadang  berbeda dengan apa yang kita inginkan.  Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak kita sesungguhnya  kita butuhkan. Dan sebenarnya, yang kita butuhkan hanyalah merelakan.  Orang yang jatuh cinta diam – diam hanya bisa, seperti yang mereka  selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.” —Marmut Merah Jambu – Raditya  Dika 

———————————————————————

Dear mas berinisial H,

Aku gak nyesel pernah suka kamu. Sampai saat ini pun enggak. Meskipun aku gak kenal kamu. Meskipun aku Cuma bisa liat kamu dari jauh. Meskipun kalo kita ketemu aku Cuma bisa menyapamu dalem hati. Sudah cukup bagiku pernah dipertemukan dengan kamu. Walaupun aku sempet berharap lebih. Hahaha, tapi aku sadar diri kok. Cinderella bertemu pangeran impian Cuma ada dalam dongeng, not for real. Dan kenyataan bahwa kamu sudah menyukai yang lain, yang pasti lebih baik berjuta-juta kali dari aku, semacam peringatan dari yang Di Atas kalau kita mungkin tak berjodoh.

Kalopun kamu pernah membaca blog ini, tolong jangan mempertanyakan hal ini sama aku secara langsung. Pura-puralah kamu gak pernah baca. Berpura-puralah kamu gak tau ini semua. Kalopun kita sempat menjadi kenal, anggaplah aku gak pernah menyukaimu dari awal. Anggaplah aku benar-benar orang yang pertama kali kamu kenal.

Sincerely,

DSC02963

wanda.

quotes

Your parents are the best for you, no matter how is the way they teach you, how much you hate them, because they are chosen by God

Alitt, author of #skripshit

It’s hard to be a sun, but it’s not enough to be a moon. So be a star but the brightest one and if you have a problem don’t say “God I have a big problem”, but let’s say “Hy problem, I have a big God”

Dina Ika, 21, mahasiswi UI

repost from note facebook

by Wanda Putri Sari Thursday 27 August 2009

Bulan puasa emang bulan penuh berkah 🙂 🙂
gak pduli KAPAN dan DIMANAPUN. Apalagi mesjid. Kaya kisah saya satu ini.

Mas yang hari slasa sama rabu pake hem item lengen panjangg
yang pernah nyebrangin orang orang yang pulang tarawih dari mesjid Al Falah
yang slalu pake jam warna item
yang pas hari rabu waktu ceramah baca quran d belakang
yang bantuin parkir juga
yang waktu hari kamis pake baju kokoh wrna putih sama sarung kotak kotak warna biru
yang dateng solat isya nya selalu telat
yang pny jaket item yang tlsan d blakang nya ‘HEALTH IN MIND & SOUL’
yang pas hari jumat hbs witir bc quran d blkg

hfffft. Manis banget se kamu .anak mana ?namanya siapa ?kenalan dong .ya ampunn .
How can i get your number ?

saya jadi suka senyum senyum ini kalo inget kamu .di godain mama mulu lagi pas senyum senyum gitu .nyahaha

tapi , jangan jangan kamu ank man3 yang lagi ngasrama pas bulan puasaa .waa ,masa aku suka sama brondongg lagi .smga bukan yaa .pliis .bukan yaa >.

best of the best women in this world

Who is it? Who is best of the best woman in this earth? For me, it’s my Mom.

sebelum vonis kanker (ibuk 2 dari kiri)

setelah pengobatan

 

Some people maybe have the same though as me, that our mom is the best woman in our life. I rather regret it, because I just realized it not long ago, when my sister was 17 years old.

FYI, ibuk saya adalah wanita berumur 52 tahun yang menderita kanker payudara sejak 6 tahun yang lalu. Dan satu setengah tahun yang lalu, dokter memvonis bahwa kanker yang diderita beliau sudah memasuki stadium 4. Beliau adlah seorang yang enerjik, tapi sejak dokter memvonisnya demikian dan karena sel sel kanker yang terus berkembang dalam tubuhnya, beliau seperti kehilangan semua energinya. Berat badannya turun lebih dari 10 kg. Badan, kaki, dan tangan kirinya semakin kecil, pipinya tirus, tapi tangan kanannya semakin bengkak. Semua kegiatan yang beliau ikuti selama ini, seperti PKK, pengajian,  terpaksa harus dihentikan.  Satu tahun semenjak berobat jalan, kondisi beliau semkin membaik. Dengan kondisi yang seperti itu sebenarnya saya telah melarangnya untuk mengerjakan tugas rumah tangga, tetapi beliau tidak ingin dianggap seperti orang sakit yang hanya bisa makan bubur, berbaring di kasur dan minum obat saja.

13 Juli 2012.
Mungkin ini hari yang sangat spesial buat rani (adik ku). Yaya, that’s right. She’s seventeen now. Sebagai kakak yang (ehem) baik, pengen sih kasih kado buat dia. Kasian sebenernya sama si adek, dia ultahnya gak pernah dirayain sama bapak ibuk. Kalo kado sih sebenernya udah beli dari jauh2 hari, jadi hari H nya pengen beli kue aja. Gak tart gak apa lah, yang penting bisa dimakan orang serumah. Dan betapa kagetnya waktu sampek rumah ternyata ibuk udah masak besar. Seukuran orang rumah yang Cuma berempat ini banyak banget.

 

She’s done everything by herself. Bapak gak ada di rumah, adek sekolah dan aku kuliah. Dalam kondisinya yang seperti itu ibuk masih mikirin anak-anaknya. Katanya beliau gak bisa kasih apa2. Dan Cuma maskan2 itu yang bisa beliau kasih. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa that’s too much Mom, your love for us. I can’t say anything to you Mom. I love you.

 

There is no one in this universe that can replace  us in our Mom’s heart.

No matter how bad her condition, she’s always trying her best for us

Have you done your best for her??

1+1=….

Ini cerita pertama kali pas ppl di sekolah. Intinya waktu itu lagi nungguin guru pamong yang masih ada keperluan. Nunggulah aku sama temen-temen di lobi sekolah (keren ya istilahnya berasa kaya hotel gak sih ? hahaha). Nah disana kita disambut sama bapak guru yang ternyta setelah perkenalan beliau adalah guru fisika. Dan wejangan yang beliau sampaikan adalah

Terkadang ya mbak, teori di kampus itu gak sama kaya praktek di lapangan.

Aku manggut manggut. Iya emang bener bapak ini. Aku sih nangkepnya yang dimaksud teori di sini itu teori tentang pembelajaran. Trus si bapak melnjutkan,

Contohnya gini, 1+1 sama dengan berapa?

Ya secara kita anak matematika, ya kita pada ngejawab 2, kecuali si mithonk si, dia malah ngejawab 3 (gatau apa alasannya).

Secara matematika memang bener mbak kalo 1+1=2, tapi kalo di fisika bisa aja 1+1=0

Aku bingung. Mikir….

Misalkan ada gaya 1N ke kiri dan 1N ke kanan. Kalo di jumlah kan 0.

Oooooo iya ya. Gak mikir sampek sana. Maklum pak, ilmu fisika saya udah ngasep hehehehe

Tapi bisa aja 1+1 = tak tentu

Mikir lagi. Apaan lagi nih …

Coba aja taruh satu ekor tikus jantan sama satu ekor tikus betina dalam 1 kardus, amati beberapa minggu kemudian dan liat apa yang terjadi. Jadi kalo di biologi 1+1=tak tentu

yayaya make sense sih Pak.

Masih ada lagi mbak, ini yang umum, 1+1=11

(yeah you know lah kenapa alasannya)

Masiih ada lagi mbak, kalo ini 1+1=5. Hayo tebak gimana caranya?

*mikir* *muter otak*

Coba gini, satu jari telunjuk ditambah satu jari tengah, nah itu membentuk huruf apa?

Huruf V Pak.

Nah, huruf V itu romawi dari angka berapa? 5 kan? berarti boleh kan 1+1=5

 

kalo gak ketawa di kira gak sopan, tapi mau ketawa kok krik krik gitu ya hahaha. Kesimpulannya 1+1 itu punya banyak solusi, depends on what is the subject that represent number 1 and how we calculate it.

 

*tulisan ini hiburan semata, tidak baik dibaca anak dibawah umur 16 karna saya bisa dilaporin ke guru matematikanya*