dikerjain dosen

Pernah tau rasanya dikerjain dosen selama kuliah? Gak pernah? Oke baca aja postingan ini. Aku bakal cerita gimana rasanya ‘dikerjain’ sama dosen. Postingan ini adalah cerita lengkap dari postingan sebelumnya. Bapak dosen ini mengajar mata kuliah SA (maaf sebelumnya aku gak akan sebut secara detail apa itu SA, soalnya kalo dituntut pencemaran nama baik bisa berabe). Mata kuliahnya susah. Banget. Hampir putus asa aku belajar SA, kenapa? Haha aku juga gak tau kenapa. SA ini bukan matematika yang kaya kita kenal di SMA ato SMP dulu, gak ada itung-itungannya sama sekali, dan dalam pembahsannya jarang banget make angka. Nah lo binggung kan, padahal ini mata kuliah di matematika.

Ceritanya minggu ini adalah minggu terakhir perkuliahan di kampusku (asik kan?? yang lain masih pada baru selese UTS aku udah mau UAS). Nah si bapak dosen berdaulat kalo hari Jumat, 6 Mei bakal ada ujian dengan materi bab 4. Bapak dosen bilangnya pas H-7 ujian. Dan hari selasanya H-3 ujian bakal bahas soal-soal di bab 4. Kebetulan buat hari selasa (H-3 ujian) gak ada tugas, aku sama anak yang notabene udah capek begadang karena minggu lalu full tugas, pada gak belajar SA dan milih buat istirahat, bahkan ada yang jam 7 malem udah tidur. Trus, pas hari selasa nya dengan sangat nyante sekali kita masuk kelas. nunggu 15 menit, baru bapaknya dateng. Eh bapaknya bilang

“OK. Arrange your sit! We have a test now.”

Glek!! Anak-anak pada tolah toleh, binggung. Lupa apa ya bapak ini kalo tes nya itu hari jumat.

“lo pak belum siap.” Jawab anak-anak masih dengan tampang innocent

“apa sih yang kalian takutkan? Kalo gak lulus nanti tinggal ngulang gitu tok lo”

Matiiiii…. Belum-belum udah nyinggung ‘ketidaklulusan’. Sensitive banget deh denger kata-kata itu. Bukannya apa ya, tapi kalo kelas bilingual gak lulus itu gak bisa ikut SP, kuota mesti gak memenuhinya, jadi mau gak mau harus ambil tahun depan. Sedangkan kalo mau ambil tahun depan itu IP harus bagus supaya bisa ambil sks lebih. Naaah, yang namanya kuliah makin tua kan makin susah. Serba gak enak kan? Jadi intinya Cuma ada satu pilihan HARUS LULUS. Trus si bapak ngasih opsi lagi

“yasudah sebelum tes ayo kita bahas bahas dulu, soal mana yang kalian gak bisa”

Kelas hening. Yaiyalah pak, semalem gak ada yang belajar mau nanya soal apa. Firasat buruk deh.

“saya suruh Tanya gak ada yang nanya, oke sekarang kita kuis aja kalo gitu. Arrange your sit. Emank enak dikerjain?”

Whaaattss. Sempet-sempetnya bapaknya nanya kaya gitu. Dalam ati aku jerit jerit ueeenaaakkk banget pak dikerjain sambil pasang muka pengen nangis.

Setelah ujian dan kertas soal dikumpul,

“oke. Hari jumat coba kita ulangi lagi, with the same cases”

Masih ada kesenmpatan buat lulus kan? Mash ada ujian hari jumat plus UAS kok.

Untuk persiapan hari jumat lagi-lagi kita Cuma belajar soal ujian kemaren dan bab 4 aja. Soalnya ujian hari slasa kemaren bahannya Cuma bab 4. Kali ini Insya Allah lebih siap dari yang kemaren. Muka udah gak se innocent dan gak setegang kemaren. Soal di bagi. Baca sekilas. Loh kok?? Uasem tenan. Bener bener nih dosen hobby banget ngerjain mahasiswanya. You know what?? Yang di keluarin di soal ujian gak mengandung bab 4 sama sekali. Intinya gak ada bedanya semalem belajar apa enggak. Yang keluar justru bab bab yang awal buanget dikombinasiin sama bab 2 dan 3. Apa aku masih berpeluang lulus? Masih ada UAS kan? Dulu sih bapaknya pernah bilang

“kalo kuis aja gak bisa sih biasanya UAS nya apalagi”

Healah.. tunggu tanggal mainnya aja deh

 

 

Iklan

baygon, menyan dan parfum

Settingnya nih lagi di rumah anak yang lagi tak les i. besok dia UASBN mapel IPA. Anak cowok, bandelnya gak ketulungan. Pas lagi ngerjain soal, tiba-tiba ada bau aneh …

Aku        : eh, ini bau apa ya? Parfum kah?

Murid    : bau apa sih mbak? Gak bau apa-apa i…

Aku        : ah masak gak bau sih? Nyengat gini bau nya… apa ini bau menyan ya?

Murid    : oalah, ini mah baunya baygon mbak.

Aku        : (ketawa garing) hahahaha…

Oh God, saya yang umur 19 tahun kalah sama anak SD kelas 6. Bagus banget, saya gak bisa bedain bau baygon, menyan ato parfum.

telat, dihukum, nangis pula

 

Gak pernah kepikiran tentang hari sebelumnya. Hari yang menurutku, yah kacau banget dah. Mungkin orang-orang pada liatnya aku ini perubahan mood nya cepet banget, atau malah aku ini Cuma acting aja, atau lain-lainnya. Aku tipe orang yang jarang banget nangis di muka umum. Dan selama ini ada 3 hal pribadi yang bikin aku nangis di muka umum (di depan temen atau sahabat). Yang pertama karena ada masalah keluarga, inget banget nangis di depan anjar waktu kelas 2 sma, bolos pelajaran biologinya bu wiras dan kabur ke BK bertiga sama anjar + tika. Pas di BK nya aku sedih banget denger cerita anjar, dan aku baru nyadar kalo ternyata aku ini termasuk yang ‘beruntung’. Keluar dari BK berbagilah aku cerita sama anjar, dan mewek deh. Hadeh, kadang aku binggung kenapa ya cewek itu hobi banget mewek? Yang kedua putus. Kalo sekarang di inget sih bikin ketawa ngakak tapi dulu itu sedihnya gak ketulungan hahaha #apasih. Eh tapi beneran lo, mungkin karena itu yang pertama jadi sakitnya kaya gak ada duanya (yaiyalah orang putus pertama). Tapi sekarang udah move on kok kalo masalah itu hehe ^^. Yang ketiga, masalah sakitnya ibuk. Aduh ini bener-bener aku kadang jadi uncontrolled banget. Kaya jumat itu di depan mami, berdua di ruang 203 aku nangis sesenggukan. Tapi rasanya plong banget habis nangis. Kaya hari ini juga, selasa, 3 mei 2011.

Tuesday, May 3rd 2011

@wanda’s home

05.00 a.m

Baru bangun tidur masuk kamar mandi, dan siap-siap ganti perbannya ibuk

05.10 a.m

Perut mules. Hadeh,, selalu di saat buru buru kaya gini perut ada aja maunya. Alamat agak lama ke kamar mandinya.

05.20 a.m

Keluar dari kamar mandi, bangunin ibuk buat ganti perban. Bangunin adik buat mandi. Ganti perbannya ibuk.

06.15 a.m

Baru selese gantiin perbanya ibuk. Buru-buru masuk kamar mandi. Mandi cepet-cepet

06.40 a.m

Berangkat kuliah tanpa sarapan dan harus jalan kaki dengan mood berantakan karena adek baru berangkat jam 06.30, artinya mau aku jalan kaki ataupun nunggu bapak nganter adek dulu ntar ujung-ujung nya juga sama aja, bakal telat. Dan kalo ditanya kenapa telat aku mau jawab gimana?

 

@FMIPA gedung O7

06.55 a.m

Nyampek kelas dan sudah kuduga, pintunya udah ketutup. Kamu telat wanda!! Yaudalah pasrah aja, palingan juga Cuma disuruh ngaji aja kok.

Habis ngetok pintu, aku masuk dan seperti biasa aku gak langsung duduk, tapi ditunggu buat baca al quran dulu. Ya, emang udah rutinitas sejak semester 1 dulu sama abah Muchtar kalo telat baca quran atau nyanyi (tergantung mood nya bapaknya sih kita disuruh ngaji atau nyanyi, tapi semester 4 ini lebih condong ke ngajinya). Eh la tapi kok bapaknya nanya kenapa aku telat. Aduh sumpah aku bingung mau jawab apa. Mau jujur itu ntar ceritanya panjang. Tapi kalo boong males juga. Tapi, sindiran-sindiran bapaknya akhirnya maksa aku buat bilang

“maaf pak tadi saya telat mandinya”

“lo mandinya mandi sendiri apa masih dimandiin atau dirawat ibuknya?”

“tadi ngerawat ibuk dulu pak sebelum mandi”

“kamu yang ngerawat ibuk?? Sakit apa ibukmu?”

Aduhh… pliss pak aku sebenernya gak mau bahas ini, dan gak lama kemudian aku nangis.

Halo wanda ini di depan kelas dan kamu nangis, diliat temen-temenmu, dosenmu juga!! Apa gak malu???

Udah, gapapa wanda kalo kamu nangis, daripada ntar kalo dieempet jadinya malah gak enak

Dan akhirnya aku nangis mingsek-mingsek di depan kelas. Ah bodo amat anak-anak mau anggep aku cenggeng ato apa. Aku cerita kalo ibuk sakit kanker payudara, dan tiap pagi aku kudu ganti perbannya. Entah akunya yang lebay Cuma gitu aja kok nangis tapi aku bener bener pengen nangis. Aku stresss berat pagi itu. Pikiranku ke sana ke mari, jadilah aku cewek sensitip (oh ya ditambah factor PMS. Lengkap deh). Akhirnya sama bapaknya aku disuruh baca al fatihah aja, trus di suruh duduk. Sepanjang awal pelajran aku mikir “aku ini udah telat, dihukum, nangis, curhat pula” aaaahhhhhh… tauk ah, yang penting aku janji setelah ini gak ada acara nangis di depan anak-anak lagi. Cukup hari ini yang pertama dan terakhir. Aku mau senyum aja, aku mau ketawa aja, aku gak mau sedih. Sedih Cuma nambah-nambahin beban pikiranku yang udah setebel buku Euclid (knp buku Euclid? Buku Euclid buku diktat tertebal sepanjang semester1-4)

Setelah kuliah Euclid aku nyoba buat nyairin suasana yang udah tak buat mellow tadi, caranya? Ngusilin anak-anak atau cerita lucu-lucu. Kalian tau kalo aku lagi jahil di kelas atau ketawa-ketawa itu gak lain dari caraku buat ngehibur diriku sendiri rek. Tapi maap ya rek, hehehe.

Second surprised in this day is structure algebra’s test. Mampus, mati lah aku. Dalam keadaan gak belajar dan gak paham sama sekali materi dari bapaknya yang dikebut selama 3x pertemuan kalo gak salah. Baca soal rasanya gak paham apa-apa, untung mood ku udah membaik, setidaknya si otak udah bisa di ajak kerjasama walaupun yaaaa… (gimana mau kerjasama kalo sama-sama gak ngerti). Diakhiri dengan keluar kelas ketawa ketiwi merenungi kata bapak dosen

“Gimana? Enak kan dikerjain?”

-enaaaaaaaaaakkkkkkkkk buangeeeeettt pak-

“Apakah sih yang kalian takutkan? Kalo gak lulus kan wajar namanya juga mahasiswa”

-ngek ngook-

 

Sudah sekian. Hari ini memang terlalu mengejutkan dan semuanya berjalan begitu cepat. No more tears for tomorrow wanda, smile and you can face it well!!