Bekerja dan Bersyukur

Hai, I’m comeback. After a couple of years yah hihihi. Let me count, maybe its about 3 years from my latest post. Kamu ngapain aja wanda? Hmmm, mulai dari fokus sama ngurusin rumah (It’s not easy. Jadi kalo ada Ibu Rumah Tangga yang ngurusin rumah kerja sambil ngurus anak, jempol empat deh) lalu alhamdulillah dapet kerja dan sampai sekarang disibukkan sama dunia kerja. Heh kamu emang kerja apa sih? Sampe segitu sibuknya? Sampek gak sempet ngisi blog lagi? Jadi gini, kalo buat aku, nge blog itu urusan hati. Pas hatinya klik mau nulis, ide tiba-tiba bejibun, mau nulis ini itu buanyaaak, sampek bikin waiting list ide yang mau di post.

Oiya pertanyaan kerja apa belum dijawab ya. Kerjaanku gak jauh-jauh dari titel sewaktu kuliah. S.Pd. Yup, jadi guru. Guru apa? Matematika. Jenjang yang di ajar? SMA. Respon terbanyak ketika aku nyebutin kerjaan ini ke temen2 adalah “Jadi guru SMA pelajaran matematika? Aduh ampun bu guru. Ngebayangin matematika jaman SMA yang susah begitu ditambah ngadepin anak SMA jaman sekarang yang xxxxxx. Enak? Betah?”
Enak.

Karena apa? Ini sesuai sama passionku. Sejujurnya selepas kuliah dulu aku sempat ragu apakah mau nerusin ke bidang pendidikan atau pindah haluan. Sempat ngelamar kerja di beberapa perusahaan. Tekad waktu itu, aku pingin coba bidang yang non kependidikan dan sempet dapet panggilan di Astra Daihatsu. Tapi pas wawancara gak dateng. Lheh? Maklum anak labil, kayak sok iyes pas daftar tapi ternyata hatiku gak disana. Jadi daripada menjalani sesuatu yang gak sesuai kata hati mending diakhiri aja (ehem jangan baper, ini kerjaan ya bukan cinta). Yasudah, kayanya aku emang mending nglamar jadi guru aja. Kenapa matematika? Ini sama aja kaya pertanyaan yang dulu aku tanyakan ke temen-temen yang kuliah jurusan fisika. “Anak yang ngambil kuliah jurusan fisika itu pemikirannya gimana ya? Kok bisa-bisanya ambil fisika, kan susah.” Ternyata kata susah disini itu sebenernya perwakilan dari ekspresi ketidaksukaan kita sama bidang itu. Jadi kalo ada yang nanya “kok bisa sih wan ngajar matematika? matematika susah gitu” I bet she/he hates mathematics. Nah balik lagi, kenapa ambil matematika, karena di antara semua mapel IPA aku Cuma bisa matematika aja. Ingat, bisa lho ya, nggak jago. Masih inget banget waktu SMA, 70% biologi, 70% fisika dan 40% kimia belajarnya otodidak. Belajar sendiri yang terus diulang-ulang karena gak paham sama yang dijelasin gurunya. Dan hasilnya so-so (tapi masih bersyukur ada hasilnya). Beda sama matematika yang kalo dipelajari otodidak, target dan realisasi masi seimbang. Selanjutnya, kenapa pilih SMA? Sejak kulaih di semester 2, aku sudah kerja part time jadi guru les privat di sebuah LBB. Kebetulan sering dapet anak SMA dan ketika sudah gak di LBB freelance ngelesinku kebanyakan juga anak SMA. Jadi sedkiit banyak ngerti lah anak SMA itu gimana (yang ternyata itu hanya pengetahuan secuil). Dan aku emang prefer ke anak SMA daripada SD atau SMP, karena gak harus ngemong, gak sabar dan gak telaten cyiiin (yang ternyata ini juga hanyalah angan angan belaka). Sederet alesan-alesan itulah yang bikin aku bilang “NGAJAR ITU ENAK!
Betah.

Kata enak itu gak bisa jauh dari kata betah. Banyak yang nanya betah ga? Betah disini sebenernya identik dengan lingkungan kerja. Sekolah tempat aku ngajar adalah SMA BSS. Sekolah swasta yang cukup diperhitungkan bagi masyarakat Malang. Jarak rumah ke sekolah sekitar 1-2 km. Kadang dianter, kadang naik angkot, kadang bareng temen bahkan kadang jalan. Deket kok emang. Teman-teman guru yang mengajar di sana relatif muda-muda, masih sering hangout bareng. Kami dekat dengan anak-anak, bahkan kayak temen sendiri. Sekolah udah kaya second home. Dan karena alasan alasan itu lah aku BETAH. Terlepas dari semua tempat kerja itu ada enak gak enaknya. Kalo mau cari yang enak aja ya gak ada. Manusia hidup aja selalu dapet cobaan. Allah mengangkat derajat seseorang aja kalo lulus menghadapi ujianNya. Jadi kalo gak mau gak enak sama aja artinya stagnan, disitu-situ aja. Padahal kalo kita hari ini sama dengan kita yang kemarin artinya kita orang yang merugi (ini hadist apa ayat Al Quran ya? Maap masih tahap belajar).
Jadi bro, di fase bekerja ini, aku dulunya sering banget punya pemikiran “Ih enak ya si A kerjanya asyik (padahal cuman liat postingan di ig atau pathnya aja)”, “Ih enak ya si B, sambil kerja sambil bisa jalan-jalan di daerah tempat kerjanya (while me, udah di malang, gak pernah main kesana kemari pula)”, “Wih si C gajinya gede ya bisa sampek jalan-jalan ke LN” dan hal hal ke-duniawi-an lainnya dan ke-tidak-bersyukur-an lainnya. Tapi makin kesini pemikiran-pemikiran itu pudar. Karena sebenernya si ABC pun bilang “Kerjamu enak ya wan….”. Ke-tidak-bersyukur-an itu membuatku lupa bahwa tiap hari aku masih bisa ketemu keluarga. Di tiap long holiday aku gak perlu repot cari tiket buat pulang. Gak perlu ngeluarin duit banyak buat ongkos mudik. Dan yang pasti di sekolah itu juga bisa sebagai tempat mengupgrade ilmu agama karena pendidikan yang berbasis religi. Gak semua tempat kerja support yang beginian. Dan semenjak mulai bersyukur, aku jadi memahami banyak hal. Kata siapa jadi guru gak bisa sambil jalan-jalan? Buktinya semenjak aku di BSS malahan jadi bisa kemana-mana (Pasuruan, Banyuwangi, Surabaya, Madura, Bali, Semarang, Jogja). Kata siapa gak bisa ke LN (Malaysia). Dan semuanya dibiayai. Semua tempat itu awalnya Cuma ada di batin aja. gak taunya ternyata dikabulkan. Jadi kalo sekarang ada keinginan yang belum kesampaian, itu artinya Allah lagi bilang “bentar ya Nduk, tunggu moment yang pas” 

😊😊😊😊