loving you in silence

Pernah jatuh cinta? Pasti semua orang bilang pernah. Apalagi yang notabene udah seumuranku gini *ehem udah 21 tahun nih*. Trus pertanyaan selanjutnya, pernah jatuh cinta diam-diam gak? Nah ini mungkin yang sebagian orang gak ngalamin. Orang macam introvert kaya akuuu ini pasti yang sering ato paling gak pernah ngalaminnya.

Terus sering kali juga muncul pertanyaan. Emangnya jatuh cinta diam-diam itu enak? Emangnya betah gitu memendam perasaan? Emangnya gak ngeganjel gitu di hati? Dan sejuta pertanyaan dengan kata depan “emangnya” yang lain. Bagiku, karna aku seorang cewek, semua pertanyaan-pertanyaan itu kemudian gugur oleh statement “aku kan cewek, masak iya aku yang duluan.” Sedangkan di lain pihak, aku juga tau pasti banyak yang bilang “harii gini gak masalah juga kali siapa yang mau ngedeketin duluan.” Tapi aku tetep balik ke prinsipku yang tadi sih. Dan hal-hal yang semacam ini balik ke individu masing-masing.

———————————–

Aku sebenernya udah pernah beberapa kali ngalamin ini, tapi yang ini entah kenapa beda. Kaya kata bang Radit di bukunya marmut merah jambu (tersentuh banget baca bab cinta diam-diam nya, berasa kesindir abis), “Orang yang jatuh cinta diam-diam akan bertingkah sebagai seorang penguntit” atau bahasa keren kita sekarang ini stalker. Ya. Emang bener. Pake banget. Dan aku sadar itu. Trus pada akhirnya yang ada Cuma berharap. Berharap paling gak takdir bisa mengenalkan kita *aminin dong*.

Aku gak-sengaja-ketemu dia jamannya daftar ulang yang kedua masuk kuliahan. Yeah waktu itu, aku terpaksa harus mengulang lagi daftar ulangku yang pertama karna akhirnya aku ketrima di jurusan yang pas itu aku elu-elu kan. Dan meeen, aku adalah salah satu dari 50an orang yang ketrima dengan pendaftar yang ribuan. Seneeeeng banjeeeeeet. Setelah sesi pemotretan KTM, keluarlah aku dari gedung sasana budaya. Dan untuk pertama kalinya aku ketemu dia. Ya, dia. Yang Cuma aku tau waktu itu dia anak FMIPA *samaan, Alhamdulilah* – Biologi. Kenapa bisa tau? Soalnya pas itu ada mbak-mbak yang nanyain maba trus digiring ke pos fakultas dan jurusan masing-masing. Kurang nikmat apa coba waktu itu, ketrima di jurusan yang dipengen plusss ketemu mas itu. Jujur waktu itu aku Cuma liat dari fisik + faktor x yang entah itu apa, aura nya mungkin :p.

Trus, lamaa banget gak pernah ketemu mas itu. Bahkan pas ospek pun gak pernah ketemu sama sekali. Dan aku juga gak tahu siapa nama mas itu. Mau nanya ke temen, gimana aku ngedeskripsiinnya kalo aku Cuma pernah ketemu sekali dan gak punya informasi tentang mas itu sedikitpun *payah*.

Sekitar semester dua, beberapa kali aku ngeliat mas ini barengan sama temen  SMA ku (cowok) yang satu jurusan sama dia. Trus mikir “Loh jadi mas ini temennya anak itu?” Aku mau nanya, tapi sungkan. Selalu, selalu dan selalu seperti itu. Dan akhirnya yang aku dapetin saat itu Cuma mas ini selalu pake tas ransel warna abu-abu dengan garis orange. Cuma itu. Aku juga gak punya sedikit keberanian buat nanya ke temenku siapa namanya. Hey, I fallen in love with you *jejeritan dalem hati*

Dari situ, setidaknya aku punya lebih banyak informasi. Dia jurusan biologi. Temennya temen SMA ku. Dan tasnya warna abu-abu dengan garis orange. Penting gak sih informasi macem kayak gini ini? Mengenali orang dari hanya warna tas yang dia pake. Iya mungkin ini sesuatu yang gak penting (banget), tapi bagiku ini penting banget. Dan aku inget itu sampe sekarang.

Habis itu, aku jarang ketemu masnya (lagi). Faktor aku tipe mahasiswa kupu-kupu (kuliah pulang kuliah pulang) dan gedung kita yang gak sedeket matematika-fisika. Bahkan di kantin pun jarang ketemu. *mas ini nongkrongnya dimanaaa sih*

Lalu entah, ini mungkin takdir Yang Di Atas. Sekitar satu bulan yang lalu, dan secara-gak-sengaja lagi aku ketemu mas ini. Aku ketemu masnya dipersimpangan jalan MIPA. Awalnya ragu. Apa iya ini mas itu? Aku udah lama banget ga pernah ketemu. Tasnya juga udah ganti. Tapi, wajahnya ituu, aku gak mungkin lupa. Tekadku saat itu, aku harus mastiin ini bener mas itu apa bukan. Dan Allah menjawabnya. Kita sama-sama menuju perpustakaan. Saat cek identitas di perpustakaan, tertulis Pendidikan Biologi-2009, dan namanya. NAMANYA. AKU TAU NAMANYA SEKARANG, NAMA LENGKAP PULA. Tau gimana ekspresiku waktu itu? Senyum-senyum gak jelas. Ini reflek. Niat buat ngerjain skripsi buyar seketika, gak konsen. Sepulang dari perpus aku langsung search namanya di google dan di fb. Tapi mungkin aku salah tulis ejaan namanya waktu itu, aku gak dapet satupun dari jejaring sosialnya.

Pasrah? Lumayan.

Ceritalah aku ke temen se-bimbingan skripsi. Dan dia bilang,

“jangan-jangan maksudmu ini mas H?”

“Lo, kok tau? Aku kan belum sebut namanya”

“iya, aku tau, mas itu ganteng, banyak yang ngefans.”

*krataaak-kraaataak* “kok kamu manggil mas sih? Kan dia seangkatan kita”

“kamu gak tau? Dia emang seumuran kita, tapi kelahiran 87 ato 88 gitu”

*jeglaaaaaaaaaar* *end of chat*

Temenku cukup tau banyak tentang mas itu. Dan aku, yang ngaku-ngaku ngefans, gak tau apapun tentang dia. Akhirnya aku ngumpulin yang namanya keberanian. Keberanian buat nanya ke temen SMA ku yang aku sering liat sama dia. Tapi gak nanya langsung. Lewat chat *aku masih gak berani nanya langsung*

Dan dia bilang kayak gini

Image

Aaa.. yang tadinya udah mau give up, tau kalo orangnya kaya gitu mendadak suka nya naik berlipat-lipat. Tiap liat screen shoot hasil chat sama temen ini sering ketawa-ketawa sendiri. Gila gak sih?

Habis dibilang gitu, aku gigih cari jejaring sosialnya lagi. Daaaaan dapet. Terus setelah bimbang cukup lama buat mutusin add, gak, add, gak, dan akhirnya memilih buat nge add *padahal nge add aja loh, itu gampang kan? Tapi rasanya kok berat banget*. Semenjak kejadian memberanikan nge add, tiap jam selaalu check fb, ngarep banget kalo masnya nge konfirm *gini banget yaaah*, and finally i got notif HEP ACCEPTED YOUR FRIEND REQUEST. Seneng? Baaaaangeeet :3. Trus mendadak aku jadi kepoers nya dia. Dan dari fbnya juga aku tau kalo dia punya twitter. Nah cari account twitternya ini agak susah *gak perlu aku critain ya gimana cara aku dapetnya, pokoknya aku akhirnya juga dapet accountnya*

Sableng? Iyaaa aku udah sableng. Tapi pada akhirnya aku ngerasa jadi punguk yang merindukan bulan. Terlalu ngarep. Terlalu ngayal.

————————————————————

Orang yang jatuh cinta diam – diam pada akhirnya selalu melamun dengan  tidak pasti, memandang waktu yang berjalan dengan sangat cepat dan  menyesali semua perbuatan yang tidak mereka lakukan dulu.  Orang yang jatuh cinta diam-diam harus bisa melanjutkan hidupnya dalam  keheningan. Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa  mendoakan.  Mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yang  ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali, hingga makin lama  makin besar, lalu semakin lama semakin jauh.  Orang yang jatuh cinta diam – diam pada akhirnya menerima.  Orang yang jatuh cinta diam – diam paham bahwa kenyataan terkadang  berbeda dengan apa yang kita inginkan.  Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak kita sesungguhnya  kita butuhkan. Dan sebenarnya, yang kita butuhkan hanyalah merelakan.  Orang yang jatuh cinta diam – diam hanya bisa, seperti yang mereka  selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.” —Marmut Merah Jambu – Raditya  Dika 

———————————————————————

Dear mas berinisial H,

Aku gak nyesel pernah suka kamu. Sampai saat ini pun enggak. Meskipun aku gak kenal kamu. Meskipun aku Cuma bisa liat kamu dari jauh. Meskipun kalo kita ketemu aku Cuma bisa menyapamu dalem hati. Sudah cukup bagiku pernah dipertemukan dengan kamu. Walaupun aku sempet berharap lebih. Hahaha, tapi aku sadar diri kok. Cinderella bertemu pangeran impian Cuma ada dalam dongeng, not for real. Dan kenyataan bahwa kamu sudah menyukai yang lain, yang pasti lebih baik berjuta-juta kali dari aku, semacam peringatan dari yang Di Atas kalau kita mungkin tak berjodoh.

Kalopun kamu pernah membaca blog ini, tolong jangan mempertanyakan hal ini sama aku secara langsung. Pura-puralah kamu gak pernah baca. Berpura-puralah kamu gak tau ini semua. Kalopun kita sempat menjadi kenal, anggaplah aku gak pernah menyukaimu dari awal. Anggaplah aku benar-benar orang yang pertama kali kamu kenal.

Sincerely,

DSC02963

wanda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s