my favorite note

Sebelum bikin blog ini sebelumnya aku lebih sering share di salah satu situs jejaring soaial yang sekarang lagi di gandrungi orang muda maupun tua (yang tua sih bukan karena ngikuti tren, tapi buat ngawasi anak”nya). Nah, dari 48 note yang pernah aku bikin, aku paling suka note yang judulnya “Maafkan aku,ibu”. Bukan karena note nya aku yang bikin, tapi kejadian yang aku alami yang ngebuat aku akhirnya nulis note itu, juga karena respon dari orang-orang yang baca note ku, yang bikin aku bisa lebih bersyukur dengan apa yang aku punya sekarang. Ini aku copy-in note plus comment nya. Sapa tahu aja ada diantara kalian yang punya nasib yang sama kayak aku. Dan semoga abis baca ini kalian lebih bersemangat menatap hari esok J. Cekidot!!

 

 

Thursday, 10 December 2009 at 14:12

Lagi seneng2 nya nulis note. Sebenernya banyak kejadian konyol kayak “Ngantri BLT” yang pengen tak tulis, tapi di pending dulu. keinget sama obrolan ibu” tadi di angkot yang ngomogin anaknya masing2. Lupa gimana awalnya tiba2,

ibu1    : berarti adek kelasnya atiya ya? tau kan? itu anak saya

Aku    : oh iya saya tau

Ibu1   : sekarang anak saya itu di stan

sesaat perasaan kecewa beratku tentang stan it muncul . uugh ! Trus tnyata ibu di depanku nyaut

ibu2   : kalo anak saya kuliah di itb. tapi udah lulus. sekarang di rekrut telkomsel, blablabla

dan gak tau dengan bangga atau enggak ibuku bilang

ibuk   : anak saya ini kuliah di um. cari yang deket .

ibu2   : jurusan apa mbak ?

Aku    : pendidikan matematika

ibu2   : mau jadi guru yaa .

Ibu1   : sebenernya anak saya itu dulu juga ketrima di um pendidikan bahasa inggris lewat 2 jalur. tapi ya karna ketrima stan, ambil yang murah

ibu2   : anak saya juga ada yang kuliah di kedokteran gigi, blablabla, skolah bagus itu smp 1 sama sma 3, blablabla

ibu1    : anak saya juga kuliah kedokteran dulu smanya sma 3, dari smp 1, blablabla

 

dan saat 2 ibu2 ini dengan bangga memamerkan anaknya masing2, ibuku cuma senyum2. aku gak ngerti apa artinya itu. mungkin karena gak ada yang bisa di banggakan dari aku. prodi pendidikan matematika mungkin gak ada apa2 nya kalo di bandingin sama stan, kedokteran, ato teknik elektro itb. saya sadari itu.

 

Rasanya sama aja aku mempermalukan ibuku sendiri waktu itu. maav ya buk. tapi ini emang pilihanku setelah AMBISI ku itu gagal. buat masuk sini aja aku gagal 2x. dan untuk yang ke 3 akhirnya keberuntungan itu ada padaku,  menjadi 51 orang dari lebih dari 1200 orang.

 

ibu, mungkin aku sampai saat ni belum bisa bener2 membuat mu bangga denganku. tapi suatu saat nanti insyallah aku tunjukan meskipun aku tak di dekatmu tapi aku bisa kau banggakan.

Dan ini beberapa comment dari temenku yang akhirnya ngebuat semangat yang sempet padam itu berkobar lagi

 

Ziya   : “Kau tahu apa yang kau pilih? Kau tahu apa konsekuensi dari pilihanmu? >>>99.99% kau akan menjadi guru.. profesi yang hamper seluruh manusia negeri ini merendahkan dan meremehkannya.. tapi apa kau tahu berapa harga dari profesi ini?? –tak ternilai- Mungkin di dunia kita tak bisa membuat ibunda kita bangga… tapi percayalah di akhirat kelak,, beliau akan bangga memiliki anak seperti kita yang telah rela menghabiskan hidup untuk mengamalkan ilmu yang bermanfaat kepada semua orang… beliau akan menangis bangga dan haru. Tetap semangat, kamu tak sendiri.”

Bonny : “ Gag usah sedih, aku masuk sini juga males2an bahkan gak mau, gak usah dengeri orang lain yang ngebanggain anaknya liat dari kepinteran dan kekuasaan, gak dari hati dan spiritual.. guru gak selamanya biasa, gak aka nada sekolah favorit tanpa adanya guru!!”

Anomaly: “Kalian masih bisa kuliah aku cuma lulusan SMK. Syukurilah itu karna kalian punya uang untuk bayar kuliah di saat orang lain sehari makan sekali belum tentu bisa.”

Vivin  : “Masih mending kamu di um… lha aku di kanjuruhan, yang gak terkenal sama skali. Tapi kita musti bersyukur. Mungkin ini emang yang terbaik buat kita. Tuhan member apa yang kita perlukan, bukan apa yang kita inginkan karena Dia tahu yang terbaik buat kita. Yakin aja kalo ortu bangga ama kita.”

Yayan : “wah pakak tuh ibu2, mau ke stan kek, mau ke itb kek, gak peduli wes nda. Emang se itu skolah bagus2, tapi kalo sombong sama aja boong. Maksudnya gini kalo anak2nya sekolah di situ trus bikin ibu2 tadi bersyukur ya gak masalah, tapi kalo jadi sombong, waa jadi musibah. Lagian masih mahasiswa aja belum jadi ‘orang’, tenang aja wan, bis gni kan guru pada sertifikasi, nah jadi aja guru yang bagus yang bener2 guru special, trus bikin prestasi ampe jadi guru teladan (wkwk, agak ngayal, tapi gapapa biar semanagt punya cita2)”

Rijal   : “Di saat terdapat 2 pintu, satu tertutup dan satu terbuka.. jangan terlalu lama menatap pintu yang tertutup sampai-sampai gak sadar pintu yang satunya lagi ikutan tertutup.. yang utama bukan dimana kita kuliah tapi bagemana kita ngejalanin kuliah kita dimanapun itu. Aku bener2 ngerasain kalo almamater bagus gak menjamin orang jadi bagus tanpa ada nya kemauan dari orang itu sendiri.”

 

Thanks ya temen2. Saya gak akan pernah nyesel lagi sama apa yang udah saya pilih😀😀

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s