HEDON :P

Hello world…

Hari ini (18 November 2010)bener-bener hedon banget deh. Aku sama temen-temen sebenernya ngerencanain mau ke trenggalek, ke rumah si nelly, eh tapi ternyata banyak yang gak bisa. Jadi rencana yang semula ke trenggalek ganti jadi ke blitar (lagi). Personil mbolangnya tetep kaya balitaring sesi 1 kemaren, Cuma ketambahan 2 orang, eni sama mitonk. Harusnya ada pana juga, ah tapi sayangnya pana sakit. As usual, aku mami sama mitonk yang notabene anak malang berangkat dari stasiun kota baru. Janjian jam 7 dan akulah yang selalu dating duluan (yaiyalah secara rumah mami di singosari dan rumah mitonk di wagir). Aku nunggu mereka di depan gerbang stasiun sambil merhatiin lalu lalang di sekitaran stasiun. Mami udah ngirim short message kalo dia ada di rampal, berrti udah deket. Eh gak brapa lama kemudian ada 2 orang di sepeda nyapa “wandaaaaaaa”. Loh itu kan mami, kayaknya sama mitonk, tapi kok jilbapan?? Abis markir sepedanya di penitipan sepeda, mereka nyamperin aku. Dalam hati “ni bocah berdua janjian apa ya? Masa sama-sama pake baju pink”

Mami           : “wandaaaa, mami kembaran sama mithonk ni bajunya”

Aku             : “haha iyaaa, ini lagi mau ke blitar aja kok jilbapan?”

Mithonk       : “iya..pengen..heheh”

Trus kita bertiga beli tiket,  waktu mau masuk peron aku ngingetin “inget, dengerin apa kata mbak nya ntar pas meriksa karcis, kita berangkat di jalur brapa”. Akhirnya kali ini kita gak perlu Tanya ke satpam, kita ada di jalur brapa. Kali ini juga, aku gak mau ketipu sama omongan petugas yang bilang “di depan aja mbak, sepi”, karena itu adalah dusta. Kita akhirnya bisa naik juga di gerbong tengah, tapi GAK ADA TEMPAT DUDUK YANG KOSONG. It means, kita harus berdiri. Aaaa masak selama 2 jam kita harus berdiri??? Belum ngapa-ngapain bisa gempor nih kaki. Parahnya lagi pas berdiri itu harus diserombol sama orang2 jualan di kreta. Trus mithonk sibuk cari2 info sama penumpang, mana yang bakal turun di stasiun terdekat. Tapi ya gitu, ‘srendelan’ asongan kreta ini lo, mana pake ngomongnya gak Cuma bilang ‘permisi’ aja, tapi pake embel2 ‘wahh rombongan haji, permisi ya mbak2 kaji’. dalem hati sih amin dipanggil mbak haji, tapi plis deh mas/pak emang jamaah haji mau haji dimana pake naek kreta segala. Trus mami malah nambahi “ini masih mending, tadi ada asongan yang manggil kita inayah, saropah” -____-.

 

Capek?? Jangan ditanya, ya iyalah… energy bener2 udah kekuras buat berdiri. Dan akhirnya 2 stasiun kemudian, kita dapet tempat duduk, tapi cuma cukup buat aku sama mami (kalo mithonk yang duduk, Cuma pas 1 orang aja, hehehe pisss thonk). Baru di stasiun berikutnya mithonk dapet tempat duduk, itupun pisah, dan mami decided buat nemenin mithonk. Gapapa deh, selama masih di gerbong yang sama aja. Pas waktu berdiri, sempet horror, aku sama mithonk ngerasa kalo gerbong kereta nya miring ke kanan. Trus dengan kurang kerjaannya aku ngitungin jumlah penumpang. Ternyata satu gerbong isinya sekitar 100 lebih orang termasuk asongan plus penumpang yang berdiri. Ya ini nih yang kadang bikin kecelakaan, over quota. Transportasi yang merakyat selalu gitu.

 

Back to our trip, akhirnya kita sampek di blitar jam 10 lebih 10. Tentunya udah dijemput sama temen2 yang baiiiiik hati rela mengeluarkan banyak bensin demi pelancong2 seperti kita ini (hahahaha, lebay dah). Pokoknya big thanks buat ayin, lala, eni :* :* :*. Pertama kita diajakin makan es oyen yang ada di deket aloon-aloon. Mantep emang es oyen. Pada tau es oyen gak?? Es oyen itu mirip es teller, isinya ya nangka, alpukat, degan, dll airnya air santan. Segerrr deh pokoknya. Puas makan es oyen, kita cabut ke penataran. Woooo sumpah blitar is panas banget. Jalan ke candi penataran kalo dari makam bung karno itu luruuuus gak pake belok-belok. Beloknya ya pas masuk komplek penataran aja. Murah loo masuk ke penataran bayarnya tiap orang 1000 doang (belum termasuk parkir+iuran sukarela buat perawatan candi).

Kompleks candi penataran cukup luas. Ada 2 candi yang lumayan gede di sana. Kalo patung kira2 nggg (haha… sorry men kagak sempet ngitung). “Penataran ini dulu masih wilayah dari kerajaan Singosari” terang mami dengan super pede sambil baca asal usul candi (pede soalnya dia hometownnya di Singosari). Ngapain kita di candi?? Yuup… Cuma keliling2 ama foto2 doang. Hehehe… nih hasil some pic nya Setelah capek puter2 kita capcus cari makan eh solat dulu ding ke mesjid (dan hamper aja aku nunjuk KUA sebagai tempat solat, kirain mesjid). Kita makan di Sania, semacam lesehan gitu. Nah berhubung lesehan, aku pengen makan lalapan aja deh, ternyata menunya sama kaya mithong, yang lain mah pesennya nasi goreng sama mie. Waktu baca daftar harga sempet mikir “kok mahal ya lalapan lele gak pake nasi harganya 7500, ah mungkin ada something different nya dari lalapan yang lain.

Lamaaaa banget mabaknya gak nganter2 maemannya, padahal udah laper dari tadi. Pas makanannya dateng sumpah aku shock. Whaaaaatttt?????? Ternyata 1 porsi lalapan lelenya ada 2. Gileee banyak banget. Semua ketawa ngakak (apalagi aku ama mithonk yang notabene mesen lalapan, dan mau gak mau kita kudu ngabisin itu semua, saying kan klo gak di hbisin mubadzir). Mana piring makannya buat aku sama mithonk paling banyak sendiri. Silahkan dibayangkan.

 

Udah jam 2, waktu kita kurang 2 jam lagi. Trus akhirnya kita mampir ke pasar dulu buat beli nanas (pesenan ibuk neeeh..). abis tawar menawar (yang jelas bukan aku ya yang nawar, karena aku gak pinter nawar barang), kita beli oleh2 (bawaan wajib nih. hehehe) trus masih ada waktu, sejam setengahan lah, kita solat trus maen ke Kebun Rojo. Kebun Rojo itu kaya taman kota gitulah, ada tugunya, ada tempat2 duduknya, ada tempat mainan, ada hewan2nya juga meskipun Cuma beberapa gelintir. Belum puas sebenernya, tapi apa daya udah mau jam 4. Time go so fast when we are happy. Bener banget emang. Aku sama mithong beli tiket buat balik malang, tapi mami beli sampek singosari. Lagi dan lagi. Kenapa kretanya penuh banget?? Kita gak dapet tempat duduk. Huhuhu… ada ibu2 nawari kursi, sebenernya jatah kursinya Cuma buat 3 orang, dipaksa supaya cukup buat 4 orang. Bisa dibayangkan, yang aku rasain sih sakit, soalnya aku duduk Cuma separoh jongkok.

 

Matahari mulai pulang ke peraduannya, langit berangsur-angsur jadi gelap pekat tak terlihat apa2. Yang tersisa dari kita adalah tetesan keringat, guratan kelelahan, tapi bahagia. Hawa di kereta panas karena penuh sesaknya penumpang. sampai di Kepanjen, ada nenek2 sama kakek2 yang gak dapet tempat duduk. Pikiranku melayang ke pelajaran PPKN sewaktu di sekolah dasar. Pastinya kita masih ingat dengan pertanyaan? “Apa yang kamu lakukan jika ada seorang nenek yang tidak mendapat tempat duduk di kereta sedangkan kamu telah mendapat tempat duduk?” siapapun pasti jawab “memberikan kursi kita kepada nenek tersebut”. Dan aku sekarang menhadapi kondisi itu. Dan tahukah kamu kalau praktek tak semudah teori. Aku berunding dengan kedua temanku yang lain. Tampaknya mereka sangat lelah sekali. Akhirnya kuberikan tempat dudukku pada nenek tua itu, dan aku memilih berdiri. Setidaknya hari ini aku bisa mempraktekkan apa yang pernah kupelajari waktu SD. Toh dengan berdiri semilir angin malam dapat mengalahkan panas yang aku rasain. Indah sekali malam itu. Meskipun ini yang kedua kali nya aku ke blitar tapi bukan berarti pengalaman yang aku dapet sama kaya pertama kali aku ke sana. Lebih banyak malah.

Big thanks ya, Supriatin, Lely Miftachul Khasanah, Ayin Ria Yufita, Lavanda Dita Kusuma, Nur Ainiyah

2 thoughts on “HEDON :P

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s