burger buto

Ini cerita waktu hari kartinian kemaren(sudah beberapa bulan yang lalu tapi postingnya baru sekarang). Eh iya hari kartini tanggal 21 apa 22 April sih?? (habis tanggalnya mirip sama hari ibu jadi sering ketuker-tuker, hehe). Kalo gak salah waktu itu hari Rabo, niatnya pas itu mau nganterin temenku yang asli mojokerto ke Angkatan Laut. Sebagai tuan rumah yang (ehem) baik, sewajarnya kalo aku nganter temenku itu. Kira kira jam setengah sebelas kita tancap gas dari kampus. Sebenernya aku gak begitu apal jalannya, tapi ancer-ancernya tau lah. Kalo ntar nyasar kan bisa tanya sama orang, hehe. Tapi untungnya nyampek sana dengan gak nyasar sama sekali. Trus ceritanya ini aku mau ditraktir karna udah ngebantu in ngerjain tugas dan bikinin surat buat dia pas kemaren-kemaren gak masuk kuliah (dia ambisi masuk Angkatan gitu, jadi sering gak masuk buat daftar angkatan). Si pentraktir ngajak ke burger buto. Dan lagi-lagi aku juga gak begitu apal jalan, ke burger buto aja gak pernah. Si pentraktir yang notabene agak cerewet ini udah ngewanti-wanti jangan sampe nyasar soalnya jam 1 ntar kita masih ada kuliah.

Pas di jalan, eh ada mbak-mas yang ngasih bungkusan ke temenku yang lagi nyetir sambil bilang “Hari Kartini ”, akhirnya aku yang nampani. Waktu tak liat oh my God, isinya pembalut, gitu kok ya ngasihnya ke temenku padahal temenku cowok. -__- . di ketawain deh aku sama temenku ini spanjang jalan. Mbok ya hari kartini itu di kasih kembang mawar ato buku kek.

Nyampek di burger buto, temenku bilang
“enake arek2 ditukokno opo yo (enaknya anak-anak dibeliin apa ya)?” oh rupanya niatnya juga mau nraktir temen2 sekelas yang lain (maklum dia abis ultah ke 20, tuwir ya, aku aja masih 18, hehe).
“Hmm, yo terserah awakmu (hmmm, ya terserah kamu).” Aku gak bisa comment soalnya aku ke burger buto juga baru kali ini
“Yoweslah pesen o 2 dulu aku sing burger long (yaudah lah, pesenin 2 dulu, aku yang burger long).”
Akhirnya aku pesen burger biasa dan temenku pesen burger long “dibungkus ya mas”. Trus aku balik ke tempat duduk, dan aku bilang kalo burgernya di bungkus. Eh temenku malah bilang
“mosok arek dewe mangan kècap2,trus arek2 mlongo ndelok arek dewe (masak kita makan tapi temen2 yang lain gak makan)?”
iyadeh. Akhirnya aku ke mas waitress nya lagi dan bilang kalo gak jadi di bungkus. Waktu burgernya dateng, kita sontak melotot bareng. Buseeeett gede banget burgernya. Aku sih kuat-kuat aja kalo ngabisin ini (habis emang lapeerrr, hehe). Di tengah-tengah makan temenku itu nyuruh mesenin 7 burger long buat anak-anak di kampus. Lagi makan wooy!! Katanya justru lagi makan itu biar ntar pesenan sama makannya selese bareng. Oke deh, di sini aku yang di traktir jadi sungkan kalo bilang gak mau. Gak ada 5 menit kemudian aku di suruh mesenin minum, astagaaaa kenapa gak sekalian. Mana pesenan minumnya susu tarik pula, minuman apaan tuh? sudah pede bilang pesen ke masnya, kata masnya gak ada pula, akhirnya tuh cowok pesen susu kopi (kaya bapak2 ya). Sudah ya, ini trakir kali aku ke waitress itu, aku udah 4x bolak balik ke waitressnyaa. Makan pun berlanjut dan horee aku habis loh..ehehehe, temenku itu? Dia gak habis, mana saosnya udah dimana-mana, trus dengan memelas dia bilang
“wan, tolong omongno njauk di bungkus (bilangin waitressnya dong minta di bungkus)”. Whoooot?? Apa susahnya sih bilang sendiri ke waitressnya??
“ayolah, kan awakmu wes entek 1 burger aa (ayolah, kamu lak sudah habis 1 burger aa)”. Gleek!! Mati, berasa di sindir nih. Dan dengan sangat terpaksa aku minta masnya buat mbungkusin makanannya anak manja itu. Sudah berpa kali sodara-sodara aku ke waitress itu?? Yup, 5 kali. Awas kalo sampek byarnya juga nyuruh aku. Alhamdulillah ternyata enggak, tapi aku disuru bawain 7 kotak burger yang dipesen tadi, dia abis bayar langsung ngeloyor ke parkiran. Sumpahhh sadiiisss.
Terlalu sadis caramu
Menjadikan diriku
Pelampiasan kesalmu
(maaf mas afgan, lagunya di edit dikiiit :p)
mbaknya aja sampek tanya “bisa gak mba bawanya??” dengan agak mesem aku bilang kalo bisa. Sampek di parkiran aku ngomel-ngomel, dia cuma mesam-mesem. Pas mau cap cus, mas waitressnya manggil-manggil
“mbaaak ada yang ketinggalaan….”
Aku melongo, temenku juga, kita bingung apa yang ketingglan
“inih mbak yang tadi minta di bungkus ketinggalan”. Masya Allah…Allahu robbiii.

Tolooong aku pengen cepet-cepet pergi dari tempat ini. Memalukan bangeeett. Belum puas ternyata temenku itu nyiksa aku, di jalan dia bilang “lewat UB ae yo cek cepet (lewat UB aja ya biar cepet)” maaaaakk, aku gamau ketemu temenku sambil bawa kresek merah gede2 gini. “ngkok telat lo, cek cepet (kita ntar telat lo, biar cepet)”. Aku ngalah (lagi) akhirnyaa. Dasar punya temen kok ya edyaan gini.
Dan penderitaan saya belum usai. Nyampek kampus, dia memberi penawaran yang menakjubkan
“wan, ngkok aku tak parkir sepeda ambek ngawakno helmu, trus kresek e gowoen nang kelas (wan, nanti aku parkir sepeda sama bawain helmu, kreseknya ini bawaen ke kelas)”.
Haaaaahhhhhhh??!! “emooh, tak enteni ae wes awakmu (gak mauuu, aku nunggu kamu aja)”
“aku lo gak gelem mbok enteni, ayolah (aku lo gak mau kmu nunggu aku, ayolaah)”
Karena rasa sungkan ku abis ditraktir ini masih ada, akhirnya dengan berat hati aku bawa 2 kresek gedhe itu ke kelas. Doaku waktu itu “Ya Allah semoga di jalan aku ga ketemu anak-anak non az, trus di kelas semoga udah ada anak az.” Jreng jreng.. dari parkiran mipa sudah tak siapin ‘rai gedhek’ ku. Melangkah gontai ke gedung mat, sepanjang jalan di godain orang-orang, dan kelasku ada di lantai 3, hiksss. Memang sial ya aku hari itu, nyampek lantai 3 gak ada anak-anak AZ sama skali, kelasnya juga masi di pake kelas laen. Bener-bener lengkaaaap. Trus temenku itu nyampek di lante 3 dan pura-pura gak liat aku, parahnya lagi dia langsung ngeloyor ke mushola dan sholat. Aku ditinggal dalam keadaan meranaaa. Wahai teman-teman demi 7 kotak traktiran burger buto buat kalian, aku dianiaya seperti itu. Huhuhu.

Do you know apa reaksi dari ank-anak?? “waahhh, wanda so sweet makan berduaa”. Hahaha (ketawa garing banget aku, apakah penderitaan yang seperti itu yang kalian bilang so sweet??)

-_____-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s