blitaaaaaaaaring :))

Senin, 14 Juni 2010 Sebenernya nih hari aku mau ke blitar bertiga ama mami sama lely. Eh ternyata lely nya gak bisa ikut, jadi lah Cuma aku berdua. Gapaapa deh biar pengalaman. Ke blitarnya naek kreta, selain cari murah, mami belom pernah emang (aku pernah, tapi pas umur 3 tahunan, dan udah ga inget sama skali). Janjian sama mami di stasiun kota baru jam stengah 7. Pagi-pagi lewat rute ke SMA jadi kangen SMA pas di jalan. Nyampek di sana aku yang dating duluan (secara rumahku yang paling deket stasiun, hehe). Aku di anter ayah dan ditungguin sampe mami dateng (tumben lho, biasanya Cuma di anter doang). Mami dateng jam 7 kurang seperempat. Trus kita beli tiket. Sebelumnya udah di woro-woro sama lala belinya di loket paling kiri. Habis beli tiket masuk ke peron. Pas mau masuk ke peron itu tiket diperiksa dan mbaknya ngomong apa gitu, yang jelas aku gak denger habis pelan banget dan aku juga lagi ngobrol sama mami. Nyampek di dalem peron baru aku nyadar kalo di tiketnya gak ada tulisan kita naek kreta jalur brapa. Mampussss deehhh. Sms lala dulu, trus kata lala jalur mana nya itu di bilangin pas tiket diperiksa tadi. Oh nooooooo dan kita berdua gak denger sama skali omongannya mbak2 tadi. Hmmm, di stasiun banyak orang kok jadi masih bisa tanya. Dan akhirnya di putusin buat tanya k security. Dengan baik hati bapaknya bilang kalo kretanya di jalur 3 *makasii ya pak. Oh ya pasti tuh satpam prihatin sama kita berdua, habis kita kayak anak panti yang ilang sih, sama2 pake baju garis yang modelnya sama Cuma beda warna. Kalo masalah jalur 3 di mana aku tau dong. Kedodolan kita yang kedua pas nyampek di jalur 3 kita gak tau kretanya ini yang ke selatan ato ke utara (bener gak sih utara ma selatan, aku kan buta mata arah mata angin). Ada halo2nya sih Cuma lagi2 aku gak denger, kali ini untungnya mami denger. Jam setengah 8 kurang kretanya dateng. Aseeek dahh.

Ngantri naek sama mbah2 jadi gak tega kalo aku mau nrombol, tapi ya itu, lama gak naik2. Trus ada orang bilang “di depan mbak kosong bisa buat tiduran”, aku sama mami tergiur sudah, kita lari ke gerbong depannya. Ternyata sampe gerbong paling depan ga ada bangku kosong. Ini sih penipuaaaannnn. Mungkin karena tampang kita melas gak dapet tempat duduk akhirnya ada orang yang berbaik hati ngasih kita tempat duduk. Gak papa deh yang penting duduk, jangan berdiri. Sumpah ya, sepanjang jalan aku Cuma berdecak kagum sama indahnya kota malang. Sueeerrr malang tuh indah banget. Hamparan sawahnya bikin mata segerrr. Ditambah pas lewat bendungan karangkates, bagusss bangetb walaupun aku Cuma liat sebagiannya aja. Bener2 pemandngannya gak kalah sama Batu. Aku sama mami ngobrol terus sepanjang perjalanan, adaa aja yang di omongin. Maklum lah pengalaman pertama naek kreta bareng temen. gak Cuma pemandangan yang indah aja yang di dapet, pemandangan yang gak indah juga ada, yaitu pedagang asongan. Berkali2 aku di lempari barang dagangannya kaya sandal, permen, buku, rubik, dll. Selain pedagang asongan ada juga pengamen. Alat musiknya udah bukan gitar kecil aja. Tapi gitar yang besar yang senarnya juga gede2, kalo gak salah tinggi gitarnya se aku an gini lah. Modelnya kaya klantink (Indonesia Mencari Bakat). Ada juga orang yang bersihin bawahnya tempat kita duduk, trus minta sumbangan seikhlasnya. Bener2 macem2 orang yang ada di kreta itu. Tapi yang emang harus di waspadai itu copet. Alhamdulillah kemaren gak ada kejadian yang aneh2. Kata lala stasiun blitar itu habisnya stasiun garum. Ini nih kalo kita naek kreta api emank selalu berhenti di tiap stasiun meskipun stasiunnya Cuma stasiun kecil. Berhubung kita gak tau stasiun garum itu yang mana, jadi tiap berhenti di stasiun selalu berusaha tahu nama stasiunnya, kan gak lucu juga kalo nyasar. Tapi lagi2 kita dapet kemudahan (sungguh ada aja pertolongan yang kita dapet), kata mami orang yang tadi duduk di sebelahnya itu turun di stasiun garum, jadi kalo orang itu ntar turun, stasiun brikutnya kita yang turun. Alhamdulillah deh gak harus cari nama2 stasiun. Soalnya kan aku duduk di gerbong depan, pas kreta berhenti gak pas di muka stasiunnya, jadi kadang susah nyari nama stasiunnya.

Dan finally, kira2 jam 10 an kita nyampek di blitar. Ini lagi gak enaknya duduk di bangku depan, turunnya susah. Jarak buat turunnya agak tinggi. Tapi kalo gerbang2 yang belakang gak tinggi2 banget. Di blitar kita di jemput lala, ayin sama eni. Wow, kita bener2 di fasilitasi sepeda motor. Dan tentunya aku sama mami yang di bonceng (secara gak bisa naek motor TT). Tujuan pertamanya adalah makam bung karno. Tempatnya gak begitu jauh dari stasiun. Ternyata blitar itu kota kecil, jaln rayanya juga kecil2, trus di sana itu gak ada angkutan kota, kalopun ada Cuma angkotan kota antar pasar. Jalannya juga lenggang, gak kaya di Malang, padet sepeda motaor, mobil, dan angkutan umum. Di makamnya bung karno ada perpustakaan nasionalnya juga. Tempatnya bagus, elegan. Ada patungnya bung karno yang lagi baca buku juga. Yang terkenal di sana ada lukisan yang bisa berdetak. Percaya gak percaya sih, tapi pas diliat emang bener pas bagian dadanya bung karno kaya jantung yang berdetak. Di perpustakaannya ada galeri lukisan ama foto2 pahlawan, khususnya bung karno. Habis liat itu semua, kita foto2. Hahaha narsis tetep jalan di mana pun itu, walopun panas. Di sana juga ada gong perdamaian lho. Gongnya gede terus di gongnya ada bendera dari berbagai macam Negara (ada banyak Negara dan gak sempet ngitung, hoho). Puncaknya ya ke makam bung karno. Tapi harus ngisi buku tamu dulu. Pas ngisi buku tamu, bapaknya bilang “mohon sumbangan se ikhlasnya ya mbak”. Dan dengan pedenya kita bilang “iya pak”. Habis keluar dari tempat ngisi buku tamu. Kita celingak-celinguk nyari tempat sumbangannya tapi gak nemu-nemu. Jangan-jangan tempatnya ya di bapaknya tadi. Yaampun memalukan, padahal udah bilang iya, tapi gak ngasi duit. Pas di makam bung karno, yah kita Cuma doa-doa biasa, tapi orang-orang yang bareng kita kok pada megang bunga sama tanah makam nya ya?? Buat apaan coba?? Gak ikutan ah, ntar dikira musyrik lagi. Keluar dari makam, kita kudu ngelewati 73 stan oleh2 dari blitar. Stannya lebih ke barang, kaya tas, baju, gantungan kunci, hiasan, dll. Pas mau beli gantungan kunci, kita dapet doorprice pertanyaan dari bapaknya yang jualan “kenapa pak karno disebut asli blitar, padahal lahirnya di Surabaya??” (kenapa ya?? Takdir mungkin pak. hahaha). Asli, gak ada yang bisa jawab. Aku kan anak ipa, udah hamper 3 tahun gak ketemu sama sejarah, jadi pasti lupa ato bahkan emang gak tahu, hehe. Dapet deh gantungan kunci 5 ribu 3. Benere se aku gak tau mau beli buat sapa, tapi yang penting bawa oleh2.

Habis puas jalan jalan, kita akhirnya makan, laper beud dah. Dan Alhamdulillah di traktir sama ayin, soalnya ayin kemarin habis ultah *makasih banget ya yin muuuaaahhh. Makan di wisata jamur. Yak kita makan banyak banget perutku sampek penuh. Trus selanjutnya beli oleh2 makanan. Sepanjang jalan brasa jadi turis di blitar dan pemandunya lala ma ayin. Setiap lewat bangunan di critain tentang bangunan itu, kaya stadion, GOR, rumah sakit, sekolah, aloon aloon (itu tulisannya asli kaya gitu lo), dll. Habis beli oleh2 lanjut dengan ke rumah ayin. Buset dah rumahnya jauh kalo dari kota. Di rumahnya ayin ada sapi looo, banyak lagi.habis nunut solat dhuhur, kita went to lala’s house. Ni jaraknya kaya ujung ke ujung. Tapi rumahnya lala masih lumayan deket sama kota. Ke rumahnya lala pun Cuma solat ashar. Di suguhi banyak makanan sih, tapi apa daya perutku udah gak muat lagi. Trus nih pas balik ke stasiun, kretanya udah dateng. Beli tiket udah cpet2, masuk peronnya lari2, sampek ada bapak2 yang bilang “pelan pelan mbak gak usah lari.” Ya bukannya apa juga, kalo ketinggalan kreta kan gak lucu juga, ini kreta tujuan trakhir ke malang pula. Walaupun dapet kreta tapi tempat duduk susah nyarinya. Rata2 udah penuh. Untung ada ibu yang baik hati nawari kursi ke kita. Yang penting duduk lah meskipun ni pantat separo gak duduk.

 Makasih banget lo ya Ayin, Lala, Eni, Mami buat pengalamannya kali ini. Aku seneeengggg banget deh. Moga lain kali kalo ke blitar bisa nginep. Hehe.

Malang, 16-17 juni 2010

3 thoughts on “blitaaaaaaaaring :))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s